Archive for the 'SEJARAH' Category

04
Dec
10

Pendakwah Muda

Salam Samurai,

Beberapa minggu lepas, aku menghadiri satu majlis muktamar pertama sebuah kumpulan Islam bagi tujuan perasmian. Alhamdullilah, semangat mereka begitu membakar biarpun bilangan masih kecil. Aku cuba memberi sedikit pesan berdasarkan pengalaman dan pembacaan sepanjang berada di medan perjuangan ini. InsyaAllah, aku cuba untuk berkongsi dengan semua sahabat-sahabat pembaca.

Antara perkara-perkara yang perlu dititik beratkan oleh setiap ahli kumpulan Islam yang masih baru dibina adalah seperti berikut;

1. Pentarbiyyahan dan Pendidikan Ahli dan Jemaah
2. Nizham (aturan/sistem/undang-undang) dan Tanzim (pengaturan)
3. Perencanaan dan perancangan strategi
4. Pembahagian tugasan perlaksanaan

Jelaslah apabila organisasi tersebut bernama gerakan Islam, kekuatan utamanya adalah pentarbiyyahan/pendidikan dikalangan ahli dan organisasi. Kedua-dua bentuk tarbiyyah itu perlu berjalan seiring. Kita tidak boleh mentarbiyyah kepada ahli sahaja dari segi ruang lingkup kefahaman Islam, tetapi juga perlu memperkembangkan pentarbiyyahan tersebut dalam memahami gerak kerja organisasi supaya semua individu dakwah itu memahami perjalanan gerak kerja jemaah. Mereka perlu ditarbiyyah untuk memahami cara kerja yang sepatutnya berlaku dalam jemaah. Kefahaman dalam jamaah perlu dalam bentuk terbuka dan terfokus. Bentuk terbuka bermaksud memahami keseluruhan organisasi, terfokus pula menumpu kepada gerak dalam bidang yang diberikan kepada individu tersebut. Mana mungkin kita berada dalam sebuah jemaah, malah ingin berintima sepanjang kehidupan kita di dunia tidak mengambil tahu langsung keseluruhan gerak kerja dalam jemaah. Jemaah seharusnya meningkatkan lagi kekuatan “multi-tasking” supaya terlahirnya kader jemaah yang hebat setelah tamat dari alam kampus. Tarbiyyah adalah sumber utama kita untuk memastikan jemaah terus kekal releven sepanjang zaman. Kita melihat bagaimana hari ini ikhwanul muslimin hampir hancur dari segi organisasinya disebabkan pembantaian oleh puak-puak musuh, tetapi mereka masih bertahan sebagai penggerak dakwah kerana mereka begitu serius dalam menjalalinan aktiviti tarbiyyah.

Dalam setiap kehidupan itu pasti ada aturan dan pengaturan. Hatta, dalam kehidupan haiwan sekali pun mereka mempunyai aturan dan pengaturan masing-masing bagi mempertahankan kehidupan mereka. Begitu juga musuh-musuh Islam turut memperkemaskan nidzam dan tanzim mereka yang menjayakan agenda menjatuhkan umat Islam, maka kita juga tidak terlepas dari tanggungjawab tersebut bagi memastikan kehidupan sosial kita sebagai sebuah gerak Islam terjamin. Kadang-kadang ada suara-suara pelik menentang kumpulan Islam yang bergerak dalan nidzam dan tanzim tersusun ini, mereka mencemuh kononnya gerakan-gerakan Islam ini terlalu terikut dengan pendekatan barat. Sebenarnya merekalah yang buta akan sejarah perjuangan Nabi kesayangan kita Muhammad S.A.W.

Contoh sirah terbaik membuktikan keperluan dalam mewujudkan nidzam dan tanzim dalam gerakan Islam adalah perjanjian aqabah 2. Kita dapat melihat bagaimana Nabi kita menyusun tanzim yang diketuai oleh beberapa kepala-kepala pemimpin yang bertanggungjawab menjaga ahli-ahli kumpulannya untuk ditarbiyyah dan dibentuk. Malah ditetapkan beberapa tanggungjawab untuk membina kumpulan mereka masing-masing. Namun, ramai yang tidak mengambil pengajaran dari siri perjalanan sirah ini. Melalui peristiwa perang tabuk, ketika umat Islam begitu seronok dengan tanaman yang sedang masak ranum menunggu masa memetik hasil tanaman, Rasulullah S.A.W telah mengarahkan umat Islam keluar berperang. Akhirnya 3 orang sahabat Nabi telah gagal menyertai peperangan tersebut atas kelalaian masing. Apakah tindakan Rasulullah S.A.W? Mereka semua telah diambil tindakan sebagai hukuman kepada mereka yang gagal dan lalai menyertai peperangan tersebut. Begitulah kehebatan nabi dalam menjayakan gerak kerja organisasi dengan mewujudkan nidzam dan tanzim. Kita juga dapat belajar dari sejarah pemerintahan Umar Al-Khattab, dengan menerapkan sistem baru dari parsi dan sebagainya bagi memperkemaskan lagi nidzam dan tanzim umat Islam. Semuanya adalah bagi memastikan perjalanan pengurusan jemaah itu dapat bejalan dengan baik. Siapa lagi yang perlu kita contohi selain Nabi S.A.W jika tidak Sahabat Rasulullah S.A.W.

Seterusnya, kita sepatutnya berusaha untuk mencari jalan-jalan perencanaan dan perancangan terbaik untuk membangunkan gerak kerja jemaah. Idea-idea baru perlu diterapkan bagi memastikan gerak kerja jemaah menepati dan sesuai dengan waqie semasa. Kita dapat melihat dari sirah sendiri di mana pelbagai strategi dan perencanaan yang dibuat oleh Rasulullah ataupun sahabat sendiri bagi memastikan kemenangan Islam. Sentiasa berusaha kearah menjana idea baru adalah sesuatu kebaikan untuk jemaah. Idea seperti kaedah perang parit dari Parsi oleh Salman al-Farisi, Kaedah memilih punca air di perang badar, strategi hijrahtul rasul dan lain-lain adalah kesungguhan para sahabat untuk memenangkan Islam. Kita juga seharusnya bertindak sebegitu. Mungkin kita boleh belajar darin Feynman Algorithm untuk menyelesaikan pelbagai masalah umat ini iaitu;

1. write down the problem
2. thinking hard the problem
3. write the answer

Nampak teori ni agak “simple” tetapi ramai yang tidak cuba menggunakannya. Malah ramai yang biarkan masalah itu berlalu pergi.

Akhir sekali, kumpulan kita ini insyaAllah akan berkembang. Jadi, Kita perlu membuat persediaan untuk berhadapan dengan perkembangannya. Antara perkara yang penting dalam berhadapan ahli jemaah yang ramai ini ialah menguruskan ahli-ahli jemaah dengan melakukan pembahagian tugasan yang baik. Ia perlu bermula dengan berkenalan dengan kemampuan setiap ahli jemaah supaya setiap tugasan yang akan diberikan lebih efektif dan efisien. Kepimpinan perlu berusaha untuk mengenali setiap ahli bagi memastikan agenda ini berjaya. Sirah menunjukkan bagaimana rasulullah melakukan proses pembahagian tugas dengan baik. Sebagai contoh khalid al-walid sentiasa diletakkan sebagai kepala kepimpinan perang, Saidina Ali pula diberikan pengganti nabi ketika nabi meninggalkan madinah (ketika perang tabuk), dan abu zar pula tidak diberikan mana-mana jawatan. Semua ini adalah contoh betapa nabi begitu serius dalam melihat pembahagian tugas dikalangan para sahabat. Manakala ahli jemaah perlu berusaha meningkatkan lagi kemampuan diri untuk membantu perjuangan jemaah.

Semoga Allah terus memberkati usaha kita dalam membinar rijal Islam. Sekian.

05
Aug
09

Kerajaan Islam Sepanyol

Salam Samurai,

“Sebagai pemimpin, kita seharusnya sentiasa mendampingi buku. Kerana buku akan memperkembangkan lagi idealisma, seterusnya memperkemaskan lagi kefahaman kita dalam meneruskan perjuangan.” Begitulah siri-siri nasihat aku bila bersama mahasiswa. Aku tidak jemu menasihati mereka untuk mendampingi dunia ilmu, kerana ia akan melahirkan kepelbagaian ciri-ciri kepimpinan.

Minggu lepas aku ke Kuala Lumpur menghadiri satu kursus kepimpinan yang mana aku merasakan ia perlu dikongsikan kepada semua. Aku ingin berkongsi berkenaan “level of awareness”. Berikut adalah “Level of Awareness”;

1. Kita tidak tahu apa yang kita tidak tahu.
2. Kita tidak tahu apa yang kita tahu.
3. Kita tahu apa yang kita tidak tahu.
4. Kita tak nak tahu apa yang kita tahu.
5. Kita tahu apa yang kita tahu.

Tahap-tahap kesedaran ini perlu kita tingkatkan untuk menjadikan kita seorang yang sedar akan kemampuan diri dan akhirnya menembosi potensi diri. Antara perkara asas yang perlu kita kuasai adalah membaca bagi membuka benteng atau blok diri.

Alhamdullilah, sepanjang perjalanan ke Kuala Lumpur, aku tidak sia-siakan nya berlalu begitu sahaja. Aku berjaya habiskan pembacaan buku ” Kerajaan Islam Sepanyol” sepanjang perjalanan.

Peristiwa kebangkitan dan kejatuhan Kerajaan Islam Sepanyol banyak membuat aku mengangguk dan menggeleng kepala. Malah, ia membuat aku rasa begitu geram dan bertambah kemarahan dengan sikap orang Islam.

Kejayaan sebuah kerajaan Islam adalah bila mereka begitu sayang dan cintakan Jihad. Jihad bermaksud bersungguh-sungguh dalam melaksanakan satu-satu tugas. Kesungguhan untuk menundukkan manusia kepada kalimah Lailahaillalah menjadi penyebab dan pemangkin utama kejayaan perkembangan Islam ke seluruh dunia.

Aku amat tertarik dengan pesanan Tuan Guru Haji Hadi yang meminta kita kembali kepada track hidup kita yang sebenar pendek kata “stay the course”. Tuan Guru Haji Hadi memberitahu, tugas seorang manusia adalah mengajak manusia kepada kalimah tauhid iaitu kembali kepada Islam secara bersungguh-sungguh. Kehidupan kita bekerja, berniaga, cari makan, bertani adalah sampingan kepada penampungan hidup untuk meneruskan kehidupan bagi mengajak manusia kepada Allah.

Itulah yang aku dapat rasakan perjalanan hidup umat dahulu sehingga Islam berjaya dikembangkan ke seluruh sepanyol malah menghampiri sempadan Perancis dan Itali. Kekuatan Islam ini juga akhirnya menakutkan negara Eropah sehingga sentiasa mencari kesempatan untuk menjatuhkan Kerajaan Islam Sepanyol bagi menghalang perkembangan Islam ke Dunia Eropah.

Kejatuhan Kerajaan Islam Sepanyol

Kejatuhan Kerajaan Islam Sepanyol membuat aku lebih sensitif dengan segala isu yang berlaku dalam gerakan Islam Malaysia hari ini seperti PAS terutamanya. Malah aku lebih baran dan membakar bila ulasan-ulasan berkenaan kepimpinan diutarakan. Membuat aku duduk tidak senang, kerana sejarah seperti berulang kembali. Aku amat menyedari bahawa kejatuhan umat Islam Sepanyol dahulu bukan kerana tidak cintakan jihad tetapi unsur utama keruntuhan dan kerosakkan ini adalah SIKAP!

Sikap yang aku maksudkan ini ialah tidak cintakan Kesatuan dan Perpaduan. Dari itu juga, masalah keimanan dikalangan pemimpin tertinggi umat Islam juga tidak dapat kita abaikan sebagai penyebab kejatuhan kerajaan. Namun begitu, aku begitu serius memandang soal perpaduan.

Kehinaan yang amat besar menimpa umat Islam Sepanyol ketika itu adalah umat Islam lebih rela mendapatkan bantuan daripada kerajaan Kristian berbanding kerajaan Islam sekitar yang menawarkan pertolongan. Mereka lebih mempercayai golongan kafir berbanding umat Islam. Malah ada diantara mereka yang tidak mahu duduk semeja dengan pemimpin Islam lain untuk berbincang soal perpaduan dan kesatuan kerana takut berlaku perampasan kuasa ataupun penyebaran pengaruh. Tetapi mereka lebih rela untuk duduk semeja dengan kerajaan Kristian bagi melebarkan pengaruh dan lebih mempercayai orang-orang Kristian.

Aku begitu kehampaan dengan apa yang telah berlaku. Aku amat kepelikan apabila umat Islam lebih mempercayai orang yang beragama lain berbanding mereka yang seaqidah dengan mereka. Adakah ini yang dikatakan kedengkian!

Aku benar-benar ingin menyeru kepada ahli gerakan Islam untuk kembalikan kesatuan dalam Parti. Kuatkan dahulu ukhuwah diperingkat dalaman sebelum kita bercadang untuk membuka peluang kepada non-muslim bagi sama-sama memperjuangkan hak-hak Islam. Aku begitu kebimbangan sejarah akan berulang dalam parti-parti gerakan Islam atas keterlaluan mempercayai rakan-rakan kita berbanding ahli dan kepimpinan kita sendiri. Selagi kita tidak utuh dalam kesatuan keahlian parti terutamanya peringkat kepimpinan, jangan sesekali kita bergerak mencari atau mempercayai teman lain yang tidak seaqidah dengan kita. Kuatkan ukhuwah kesatuan kita terlebih dahulu supaya kita tidak mudah dirempuh dengan pelbagaian fikrah dan kefahaman luar dalam menerusi perjuangan ini. Akhir sekali aku membuat kesimpulan, kekuatan umat Islam adalah serta Keimanan yang Tinggi, Cintakan Jihad, Ikatan Ukhuwah yang Utuh.

Sekian.

28
Jul
09

Burning Desire

Salam Samurai,

Rupa-rupanya, bila sudah lama meninggalkan blog, keinginan untuk menulis itu semakin pudar. Oleh itu, aku cuba meningkatkan kembali semangat menulis walaupun kekeringan idea.

Aku ingin berkongsi sedikit ilmu melalui pembacaan aku pada minggu lepas. Alhamdullilah, minggu lepas aku berjaya menyelesaikan pembacaan dua buku iaitu;

1. 5 Tokoh Gerakan Islam Malaysia: Tulisan PAS Gombak
2. Jihad Politik dari Pandangan Said Hawa: Tulisan Ustaz Muhammad Pisol

Maafkan aku jika maklumat buku itu tidak tepat dari segi tajuk dan pengarangnya. Dalam dunia pembacaan, aku amat mengemari penulisan berat yang membuat aku banyak berfikir ketika membaca. Dan aku amat meminati penulisan sejarah, tidak kira dari dunia Islam atau barat.

Secara terus terang aku katakan, aku kurang minat dengan penulisan perjalanan kehidupan tokoh. Maaf bagi mereka yang meminatinya. Pada pandangan aku, penulisan berkenaan tokoh selalu mempunyai susunan perjalanan yang sama.

Berbeza dengan buku 5 Tokoh Gerakan Islam Malaysia ini, aku membacanya kerana untuk mengetahui perjalanan perjuangan Gerakan Islam di Malaysia khususnya disamping mengkaji cara pemikiran mereka dalam menerajui perjalanan kemerdekaan di Malaysia.

Apa yang menarik dapat aku kongsikan dalam pembacaan tersebut ialah 3-4 tokoh pertama gerakan Islam seperti Ustaz Abu Bakar al Bakir, Dr. Burhanuddin Al-Helmy, dan Prof. Zulkifli Muhammad adalah berkenaan “burning desire” yang mereka miliki. Dari pembacaan tersebut, aku tidak merasakan mereka lahir dari satu sistem pentarbiyyahan yang tersusun seperti sekarang. Maksud aku dari satu sistem pentarbiyyah haraki yang kemas. Namun begitu, keinginan membara mampu membuat mereka berjuang habis-habisan demi kebaikan agama dan negara. Amat berbeza dengan kita sekarang, walaupun melalui satu sistem tarbiyyah yang tersusun hasilnya masih tidak semaksimum yang jemaah kehendaki. Fikiran aku melayang-layang cuba membuat kesimpulan. Oleh itu aku membuat penilaian bahawa keinginan yang membakar itulah kekuatan kepada kejayaan mereka. Keizzahan yang wujud dalam diri mereka, memberi satu lonjakkan semangat untuk mereka berjuang habis-habisan.

Satu lagi perkara menarik yang aku perolehi ialah “Burning Desire” yang wujud itu membuat mereka begitu bersungguh-sungguh membina kepimpinan diri. Mereka tidak bersahaja dalam berjuang, tetapi mereka mempelajari pelbagai ilmu Islam dan barat bagi menerajui perjuangan ini. Yang amat menarik adalah kepimpinan yang ada pada diri Ustaz Abu Bakar al-Baqir. Sesuai dengan gelaran “al-Baqir” iaitu bijak, beliau begitu hebat dalam memimpin jemaah. Organisasi-organisasi seperti MATA, Lepir, Pertubuhan Ekonomi Islam yang beliau tubuhkan untuk memantap jemaah membuat aku teruja. Seolah-olah beliau banyak menghadiri kursus kepimpinan dan pengurusan.

Begitu juga kehebatan Dr Burhanuddin Al-Helmi dan Prof Zulkifli Muhamad, beliau sedaya upaya menguasai pelbagai bidang ilmu bagi menerajui perjuangan ini. Dari segi penguasaan beliau dalam bahasa dan ilmu barat membuat aku begitu mengkagumi beliau. Walaupun kita sibuk dalam merencanakan perjuangan, kita tidak boleh gagal dalam membuat persediaan dari segala cabang ilmu bagi pembentukkan diri amiliin. Kita perlu menguasai dan menghadamnya sebaik mungkin ilmu-ilmu penting untuk menjadikan kita pejuang yang hebat. Sama-samalah kita usahakan supaya tidak terlahir lagi “Jaguh Kampung” yang perhebahkan hari ini. Yang gagal bukan kerana jemaah, tetapi individu yang ada dalam jemaah. Mahasiswa seharusnya mengambil tanggungjawab dengan statement yang telah lontarkan oleh sesetengah pihak kepada kita. Contoh amilin jemaah yang ada seperti 5 Tokoh Gerakan Islam Malaysia itu telah membuktikan Jemaah tidak bersalah dalam melahirkan “Jaguh Kampung”.

Aku melihat setiap mahasiswa perlu membaca buku 5 Tokoh Gerakan Islam ini supaya mereka dapat menjadikan tokoh ini sebagai contoh bagi menyediakan diri mereka semasa di alam university. Kita tidak mahu pelajar university yang bakal turun ke tapak perjuangan ketandusan ilmu kepimpinan dan idealisma. University adalah tempat untuk kita memperkemaskan ilmu-ilmu perjuangan, kita perlu sentiasa bertanya dengan amilin-amilin jemaah berkenaan keperluan yang perlu mereka sediakan untuk turun ke medan perjuangan.

Sekali lagi aku tegaskan, lahirnya pejuang atau amilin jemaah yang berkualiti tidak terletakkan kepada kefahaman berkenaan nas kewajipan bersama jemaah dan perjuangan semata-mata, tetapi ia tetap berbalik kepada “Burning Desire” yang memahami keperluan untuk kita bersama perjuangan.

Alhamdullilah, dari siri pembacaan aku kali ini aku telah mempelajari apa sebenarnya yang ada dalam jiwa manusia.

Sekian. Ikuti penulisan dari “Dunia Islam Sepanyol”. untuk siri akan datang.

27
Apr
09

Kuliah: Sepintas Tarbiah Islamiah dalam PAS

Salam Samurai,

Alhamdullilah, dengan rahmat dan kasih sayangNya Allah s.w.t telah memberi keizinan kepada aku untuk menulis di blog ini. Walaupun blog ini hampir berhantu tidak berpenghuni.

Aku bercadang untuk berkongsi serba sedikit berkenaan kuliah yang aku hadiri bersama ustaz Nik Abduh (adik kepada bekas tahanan ISA merangkap anak tok guru Nik Aziz). Ustaz Nik Abduh menghuraikan serba sedikit berkenaan tarbiah yang dilaksanakan dalam PAS serta peranan yang perlu diambil oleh pemuda bagi tujuan tersebut. InsyaAllah, perkara ini akan aku kongsikan bersama sahabat-sahabat yang mengunjungi blog ini, juga aku mengharapkan penulisan ini dapat menjadi bahan rujukan kepada mereka yang akan mendengar tazkirah aku pada minggu ini.

Berikut adalah point-point penting yang ingin aku catatkan disini;

Muqaddimah
1. PAS adalah sebuah parti politik Islam dalam bahasa demokrasi negara, atau sebuah gerakan Islam dalam istilah thaqafah dalam politik Islam hari ini, atau sebuah jamaah Islam dalam bahasa baginda Rasulullah S.A.W.
2. Tarbiah Islamiah adalah proses pembinaan diri muslim menuju kesempurnaan sebagai hamba dan khalifah Allah di muka bumi ini melalui kaedah yang digariskan oleh baginda.

Sejarah tarbiah dalam PAS
1. PAS, berbeza dengan UMNO yang memilih pendidikan dan budaya barat untuk pembinaan ahli dan bangsa melayu, PAS telah memilih pengajaran Islam dan para ulama sebagai rujukan pembinaan struktur partinya.
2. Para ulama memperkenalkan dan memasyurkan tarbiah Islamiyyah diperingkat awal dengan pergantungan kepada ilmu tasauf yang bersumberkan pengajian kitab-kitab tasauf dan sistem penguruan kesufian yang diamalkan di dalam masyarakat.
3. Perjuangan PAS menarik perhatian golongan Islamis yang pulang dari timur tengah yang membawa fikrah gerakan Islam terutamanya Ikhwanul Muslimin. Dan mereka inilah yang mengenengahkan tarbiah Islamiyyah dengan lebih bersistematik dan bersifat harakiah melalui pembacaan dan pengalaman bersama tokoh-tokoh gerakan Islam.
4. Tarbiah Islamiah bermaksud pembinaan diri sebagai jundullah yang berjuah melalui intima’ didalam jemaah Islamiah. Ia adalah tarbiah yang meliputi zahir, batin, pemikiran, emosi dan lain-lain.
5. PAS banyak bergantung kepada gerakan-gerakan Islam di kampus bagi membekalkan kader-kadernya untuk terjun di medan perjuangan politik Islamnya.
6. Akibat haluan berbeza, PAS akhirnya menyusun gerakan tarbiah secara tersendiri dan tidak lagi menyerahkan kadernya kepada gerakan Islam lain.
7. Justeru, PAS berjaya menguasai politik kampus. Walaubagaimana pun, ini telah menyebabkan persaingan dan perselisihan demi merebut kader baru di antara PAS dan gerakan-gerakan Islam lain sekalipun tidak sampai ke peringkat serius.
8. Penghijrahan kepada kepimpinan ulama’ di awal 80an telah berjaya mengembangkan tarbiah Islamiah harakiah sehingga ke peringkat ke akar umbi.

Kategori Tarbiah dalam PAS
1. Tarbiah perkaderan-paling utama
2. Tarbiah jentera parti
3. Tarbiah Khusus ahli
4.. Tarbiah umum ahli

Pemuda PAS dan Tarbiah
1. Pemuda PAS adalah sasaran utama tarbiah dalam PAS. Mereka adalah PAS di masa hadapan sebagaimana mereka adalah tunas subur PAS hari ini. Merakalah harapan dan merekalah kekuatan.
2. Tarbiah dalam pemuda seharusnya bermula di alam persekolahan rendah dan menengah sebelum digerakkan secara lebih agresif di peringkat pengajian tinggi.
3. Secara umumnya, suasana tarbiah dalam pembentukkan barisan pemuda parti PAS hari ini masih belum memuaskan.
4. Kekuatan PAS diukur dengan kekuatan tarbiahnya. Ini kerana ujiannya yang melanda gerakan Islam hampir pasti tidak tertanggung kecuali bagi mereka yang memiliki diri yang hebat.

Begitulah kiranya kertas kerja yang akan dikongsikan kepada sahabat-sahabat semua. Penulis asal kepada kertas kerja ini adalah ustaz Nik Abduh Pengerusi Lajnah Tarbiah Dewan Pemuda PAS Pusat. Semoga ia memberi manfaat kepada pertemuan kita pada minggu ini.

InsyaAllah, aku juga akan berkongsi beberapa perkara yang berkait rapat dengan isu-isu seperti
1. kritikan Dzulkhari (presiden Gamis).
2. Pencapaian utama daripada tarbiah.
3. Pergantungan kepada Allah
4. Faham teori vs praktikal

sekian, ketemu lagi di lain waktu. Wassalam.

25
Feb
09

Hunain: Ibrah yang berguna

Salam Samurai,

Usrah aku pada minggu ini bertajuk Perang Hunain. Ustaz Yussaine Yahya yang merupakan murabi usrah kami meminta supaya studi kisah perang tersebut.

Tetapi malangnya aku tidak dapat menghadiri usrah tersebut disebabkan meeting ditempat kerja. Sudah seminggu aku tidak bertemu dengan ahli-ahli usrah dan sahabat Islah. Kenapa hidup aku terumbang-ambing seperti ini? Sakit jiwa pun ada. Hampir hari-hari aku stress. Aku keluarkan segala ketegangan tersebut di samuraisyahid ini.

Walaupun sebenarnya aku tiada masa untuk menulis, tetapi aku gagahkan diri sebagai tanggunjawab aku melaksanakan tugasan usrah. Aku bersyukur kepada Allah, kerana aku sentiasa serba salah bila tidak dapat melaksanakan tanggungjawab jemaah. Ya Allah, kekalkanlah aku di jalan ini, matikanlah aku dijalan ini.

Pagi tadi aku menelefon ustaz kerana tidak dapat join usrah semalam. Tiba-tiba ustaz memberi tahu, “lepas ini enta kerja full time dengan jemaah bila ekonomi Darul Islah sudah stabil.” Aku terkejut, namun begitu lidah-ku berkata: ” saya bersedia ustaz.” Namun begitu, seperti mahu tercabut jantung ini, bagai mahu menitis air mata ini. Ya Allah, adakah sudah tiba masanya aku diperingkat ini. Ya Allah, benarkah apa yang telah aku dengar ini?

Inilah arahan-arahan yang aku sering dengar berkenaan tanggungjawab dalam jemaah. ” Mereka yang faham, perlu bersedia menerima segala arahan jemaah.” ” Mereka yang faham, mesti mendahului jemaah daripada kepentingan hidup sendiri.”

Aku kembali mengenangkan lafaz-lafaz baiah yang sering aku laungkan kepada semua.” Berjuang biar dalam susah mahupun senang.”. Ya Allah, hidup-ku mati-ku adalah untuk-Mu dan agama-Mu.

Hunain Satu Pengiktibaran
Perang Hunain adalah sebuah kisah peperangan yang perlu dihayati oleh ahli gerakan Islam yang berjuang kerana ia memberi iktibar yang besar kepada semua.

Perang Hunain berlaku antara Umat Islam dari Kota Madinah dan Kota Makkah (yang baru masuk Islam selepas Fathul Makkah) dengan Kafir dari puak hawazin di Thaif. Peperangan kali ini agak berbeza dengan peperangan sebelum ini, dimana tentera Islam berjumlah agak besar iaitu 12,000 orang iaitu 10,000 dari umat Islam Madinah dan 2,000 umat Islam Makkah.

Namun, antara punca kekalahan umat Islam ketika itu adalah disebabkan jumlah mereka yang banyak. Berbeza dengan peperangan Badar dimana jumlah yang kecil bisa mengalahkan orang kafir Quraisy dari Makkah.

“Sesungguhnya Allah telah menolong kamu (hai para mukmin) di medan peperangan yang banyak, dan (ingatlah) peperangan Hunain, iaitu di waktu kamu menjadi bongkak kerana banyaknya jumlahmu, maka jumlah yang banyak itu tidak memberi manfaat kepadamu sedikitpun, dan bumi yang luas ini telah terasa sempit olehmu, kemudian kamu lari ke belakang dengan bercerai-berai.” (Al Qasas : 85)

Aku benar-benar tertarik dengan keadaan itu, bagaimana umat Islam bisa tewas walaupun jumlah mereka terlalu banyak. Oleh itu, kita dapat menyimpulkan bahawa jumlah bukan kekuatan sebenar umat Islam tetapi adalah kualiti. Maka, generasi umat Islam yang ramai hari ini tidak mampu menjadi mulia disebabkan besarnya bilangan mereka. Kerana umat Islam ketika ini adalah buih-buih yang tiada kekuatan aqidah. Mereka semua bisa dibodohkan oleh manusia jahat dengan begitu dahsyat sekali. Mengapa aku katakan bodoh?! Ini kerana bila melihat dunia palestin hari ini, sememangnya tidak logik kita boleh dikalahkan. Sekeliling Israel adalah negara-negara orang Islam, tetapi amat malang sekali yang ditindas dan dizalimi adalah orang Islam bukan orang kafir.

Mari kita lihat pihak orang kafir pula, kafir Hawazin pada ketika itu telah mengerahkan seluruh kaum keluarga dan harta benda mereka diturun pada hari peperangan tersebut. Arahan ini telah dikeluarkan oleh seorang anak muda yang bernama Malik bin ‘Aufan Nasri yang bertujuan untuk memberi semangat kepada kaum keluarga merekea menempuh umat Islam ketika itu.

Sebaliknya, seorang tua dari kalangan kaum kafir Hawazin tidak menyetujui keputusan tersebut dan dianggap gopoh dari segi strategi. Beliau adalah Duaraid Sammah yang merupakan seorang pahlawan tua yang berpengalaman ketika itu.

Pada pandangan aku, sememangnya sikap orang muda itu sering gopoh-gapah atau dikenali sebagai istijal. Orang muda ini, kalau dibentuk dan diarahkan pada jalan yang betul bisa mencapai kemenangan. Tetapi, kalau orang muda tidak dibentuk dan dididik dengan baik ia bisa membawa kerosakkan. Orang muda selalunya bersifat agresif dalam bertindak, mereka mempunyai semangat yang tinggi berbanding orang-orang lama. Namun begitu, pandangan si tua perlu di dengari dan di kaji kerana disitu banyak iktibar yang boleh di kongsi.

Kita boleh perhati sendiri peristiwa-peristiwa yang berlaku dalam gerakan Islam sendiri. Mereka yang tidak sabar dalam perjuangan, yang bersemangat untuk membuat perubahan adalah orang muda. Contoh terbaik yang boleh kita lihat di Malaysia adalah Datuk Seri Anwar Ibrahim. Gerakan Islam pernah tersungkur pada suatu ketika dahulu adalah disebabkan sikap Anwar Ibrahim yang terlalu gopoh untuk mencapai kemenangan. Akhirnya, beliau sendiri tersungkur di pentas perjuangan.

Pada permulaan kisah perang Hunain ini, umat Islam hampir mengalami kekalahan apabila serangan mengejut oleh orang kafir yang bertubi-tubi dengan dihujani oleh anak panah.

Dalam kekalutan tersebut, umat Islam bertempiaran melarikan diri yang merupakan punca kucar-kacir ketika itu. Antara sebab utama berlakunya keadaan tersebut adalah kelemahan iman sahabat-sahabat Makkah yang masih baru memeluk Islam setelah Fathul Makkah.

Apa yang menarik dalam keadaan ini, Rasulullah telah melaungkan “Hai pembela Allah dan Nabi-Nya! Aku hamba Allah dan Nabi-Nya.” sambil menunggang kaldi putihnya. Namun begitu, luangkan Rasulullah tidak dapat didengari disebabkan kekalutan yang teramat sangat. Maka Rasulullah meminta bapa saudaranya Saidina Abbas yang kuat suaranya supaya memanggil umat Islam, “Hai Ansar yang menolong Nabi-Nya! Hai kaum yang membai’at Nabi di bawah pohon syurga! Kemana kamu akan pergi? Nabi berada di sini!” Saidina Abbas melaungkannya dengan berulang-ulang.

Seraun ini telah menyebabkan para sahabat yang bertempiaran itu itu kembali kepada Nabi dengan rasa penyesalan dan mengatur lagi barisannya. Dan dalam waktu sangat singkat, mereka berhasil memukul musuh mundur atau melarikan diri. Untuk memberi semangat kepada kaum Muslimin, Nabi mengatakan, “Saya Nabi Allah dan tak pernah berdusta, dan Allah telah menjanjikan kemenangan kepada saya.”

Inilah hebatnya Islam. Aku tertarik dengan panggilan Saidina Abbas yang menyedarkan para sahabat dengan lafaz-lafaz baiah mereka. Semalam aku terbaca satu artikel dari Harakah yang mana Presiden PAS memberitahu kekuatan dan rahsia PAS dalam menghadapi isu lompat parti. Kekuatan PAS sebagai gerakan Islam adalah lafaz baiah yang meletakkan perjanjian hidup dan perjuangan ini adalah kepada Allah.

Pada pandangan aku, pemberitahuan Presiden PAS dalam harakah itu bukan sekadar untuk memberitahu kepada pihak media, tetapi peringatan kepada anggota PAS untuk tetap istiqamah dalam perjuangan Islam tanpa sebarang rasa takut dan gentar. Malah bersungguh dalam berjuang berhadapan dengan kufar!

Bila aku membaca ucapan Presiden PAS dalam artikel tersebut, mengingatkan aku kepada panggilan Rasulullah melalui bapa saudaranya Saidina Abbas supaya kembali istiqamah dalam perjuangan biar dalam keadaan senang mahupun sukar.

Taniah kepada PAS, mengikat para pejuang-pejuang dengan Allah dan Rasul-Nya. Bukan sekadar perjuangan yang hambar tidak berprinsip serta tiada panduan seperti PKR dan DAP.

Sekadar itu sahaja, perkongsian yang ingin aku sampaikan dalam usrah minggu ini. Tetapi tiada peluang. Sedihs :(

14
Jan
09

CIntakan sejarah

Salam samurai,

Apa penting sejarah kepada umat Islam? Apa kelebihan mengetahui disebalik sejarah? Aku amat meminat sejarah, tetapi aku tidak pasti sejak bila aku meminati subjek yang bertajuk sejarah. Sewaktu aku berada di MRSM, subjek sering mencorot adalah subjek sejarah. Sehingga cikgu subjek sejarah memanggil dan menasihati aku. Betapa lemahnya aku dengan sejarah.

Menariknya! Sejarah aku A1. Bangga seketika. 1/3 daripada Quran menceritakan sejarah, cumanya antara kita sedar atau tidak. Kalau hari ini kita berada dalam dunia Islam yang dikatakan hebat dan bertamadun serta mampu membangunkan ummah. Realitya tiada! Tetapi sejarah ada semuanya. Semua yang disebut ada dalam sejarah. Sejak perjuangan nabi Nuh A.S sehingga Khilafah Umat Islam yang terakhir Sultan Abdul Hamid.

Dari sejarah anda dapat melihat dimana kelemahan dan dimana kekuatan. Bangsa asing mengkaji sejarah umat Islam kerana mahu mencari dimana asas kelemahan umat Islam. Bagaimana dengan kita sebagai umat Islam? Pernah kita mengambil tahu selok belok zionis?! Missionary?! Sudah tentu jarang dikalangan kita mengambil endah hal tersebut. Maka kredit untuk orang kafir kerana berjaya studi tentang diri kita. Lebih malang lagi apabila kita sendiri miskin dengan sejarah sendiri, malah ada yang fakir dengan sejarah!

Tanpa sejarah, umat Islam hilang identiti dan akhirnya tidak mengenali dirinya siapa. Yang mereka tahu, orang Islam adalah bangsa dijajah bukan bangsa memerintah. Al-Quran menceritakan sejarah untuk memberitahu kita ini umat hebat, umat yang punya identiti sekaligus punya harga diri.

Perlu kita kembali kepada sejarah kalau kita mahu menghampiri kejayaan silam. Aku sering berpesan kepada adik-adik siswa; ” belajarlah sejarah, kerana kita berjuang mengikut rentetan sejarah yang ditunjukkan oleh para anbiya!” Sekurang-kurangnya kita telah menghadam sirah perjuangan nabi kita Muhammad S.A.W.

Sejarah bukan sekadar dibaca rentetan tarikh dan waktu, kerana al-Quran tidak mengajar kita mengetahui bila ia berlaku. Tetapi, al-Quran mengajar kita pengajaran disebalik cerita sejarah. Ramai dikalangan kita membaca sejarah untuk menghafal tarikh tetapi jauh dari ibrah yang hendak disampaikan dari peristiwa tersebut. Maka sejarah menjadi subjek atau topik tidur kerana kononnya tiada nilai yang perlu diketahui.

Kembali kepada sejarah, umat ini akan cemerlang, gemilang dan terbilang. Umat yang bercakap dan berhujah tanpa pertimbangan sejarah adalah umat yang kosong dari perdoman dan pengalaman. Kita bukan sekadar bercakap dengan ilmu tetapi dibantu pengalaman dari kisah semalam. Semoga umat sedar untuk kembali menoleh kebelakang untuk maju kehadapan.

Selamat Membaca serta sama-sama membaca untuk dekat dengan Allah!

26
Oct
08

Islam

Salam Samurai,

Hidangkan-ku segelas milo bersama sepinggan roti canai sebagai sajian untuk aku mentelaah bahan-bahan bacaan memenuhi masa lapangku. Senyum-senyum selalu, sebagai kekuatan buat pejuang-pejuang Islam. Hari ini aku bertemankan buku tulisan Olivier Roy bertajuk Globalized Islam The Search For A New Ummah.

Berkali-kali aku bertukar buku english, disebabkan kebosanan membacanya. Mungkin disebabkan penggunaan bahasa yang agak classic membuat aku merangkak untuk membaca. Sebagai contoh The Muqadimmah translation penulisan Ibn Khaldun amat membingungkan aku malah membuat aku tersungkur untuk meneruskannya. Tetapi ia amat perlu untuk menambahkan lagi input aku berkenaan perjalanan sebuah daulah yang berteras Islam, bangkit bangunnya sebuah daulah Islam itu banyak ibrah yang dapat kita hayati.

Kali ini aku lebih berhati-hati untuk memulakan pembacaaan, setelah beberapa kali terkandas dan akhir sekali aku bertukar buku kepada penulisan berbahasa melayu. Maka Globalized Islam menjadi pilihan, dari segi gaya bahasanya yang agak kemas dan teratur serta perkataan yang digunakan lebih mudah dan sederhana aku termotivasi kembali untuk membaca buku ini. InsyaAllah doakan aku ye teman.

ISLAM

Islam adalah satu perkataan yang sukar untuk diterjemahkan atau diberi pengertian kerana Islam itu luas dan hebat untuk ditafsirkan. Bila ditanya Islam kepada Nabi, jawapannya kadang-kadang berbeza. Ulama’ juga memberi jawapan yang berbeza dari pelbagai persepektif, yang penting Islam itu hebat untuk di tafsirkan kerana segala kebaikkan itu ada dalam Islam.

Hadis riwayat Thalhah bin Ubaidillah ra., ia berkata:
Seseorang dari penduduk Najed yang kusut rambutnya datang menemui Rasulullah saw. Kami mendengar gaung suaranya, tetapi kami tidak paham apa yang dikatakannya sampai ia mendekati Rasulullah saw. dan bertanya tentang Islam. Lalu Rasulullah saw. bersabda: (Islam itu adalah) salat lima kali dalam sehari semalam. Orang itu bertanya: Adakah salat lain yang wajib atasku? Rasulullah saw. menjawab: Tidak ada, kecuali jika engkau ingin melakukan salat sunat. Kemudian Rasulullah bersabda: (Islam itu juga) puasa pada bulan Ramadan. Orang itu bertanya: Adakah puasa lain yang wajib atasku? Rasulullah saw. menjawab: Tidak, kecuali jika engkau ingin melakukan puasa sunat. Lalu Rasulullah saw. melanjutkan: (Islam itu juga) zakat fitrah. Orang itu pun bertanya: Adakah zakat lain yang wajib atasku? Rasulullah saw. menjawab: Tidak, kecuali jika engkau ingin bersedekah. Kemudian lelaki itu berlalu seraya berkata: Demi Allah, aku tidak akan menambahkan kewajiban ini dan tidak akan menguranginya. Mendengar itu, Rasulullah saw. bersabda: Ia orang yang beruntung jika benar apa yang diucapkannya. (Shahih Muslim)

Aku melihat kebangkitan sebuah tamadun amat bergantung kepada pengaruh agama. Kita melihat penawanan Palestin adalah pengaruh dan semangat agama. Tidak kiralah dari kalangan pejuang agama yahudi, nasrani mahupun Islam.

Kalau kita melihat sejarah, antara taktik yang digunakan oleh zionis untuk menarik minat orang Yahudi yang berada diseluruh dunia kembali ke Palestin adalah menggunakan isu agama. Sama juga kita melihat kejayaan demi kejayaan dari golongan kristian bangkit menawan Palestin melalui perang salib adalah dengan kekuatan tarikan paderi berkenaan janji syurga .

Unsur spiritual amat penting untuk memberi kekuatan kepada kita melaksanakan satu-satu tugas. Tetapi malangnya ada dikalangan umat Islam yang mengatakan agama adalah candu masyarakat untuk berubah dan berjaya. Maka ada dikalangan mereka yang berjuang melalui kekuatan asabiyyah atau perkauman. Sedangkan mereka lupa berapa kumpulan yang telah tewas melalui perjuangan bangsa.

Peperangan demi peperangan dikalangan golongan bersifat asabiyyah telah tewa dengan golongan yang berjuang atas dasar aqidah/agama. Bila kita melihat dari kaca mata sejarah, bagaiman dua kumpulan iaitu kharaj dan ansar telah berpecah belah kerana bersifat perkauman dan asabiyyah. Malah mereka dipergunakan oleh golongan yahudi untuk di perlaga-lagakan. Setelah kedatangan Islam di Madinah, dua kumpulan besar telah berdamai atas satu kalimah yang mentauhidkan Allah, serta menjadikan ukhuwah sebagai sandaran persahabatan. Malah mereka mampu menerima orang luar seperti Muhajirin sebagai sahabat, bahkan lebih dari itu. Diawal ikatan yang dibina oleh Nabi S.A.W, harta pusaka diwasiatkan kepada sahabat-sahabat Muhajirin. Begitulah hebatnya ikatan Aqidah dan Ukhuwah yang berjaya mereka bina sewaktu di Madinah. Bagaimana Kita?!

Punca umat Islam ini ditindas dan dihina adalah disebabkan unsur perpecahan yang wujud dalam masyarakat Islam. Kita membataskan Islam dengan geografi dan bangsa juga sempadan-sempadan yang dibentuk oleh orang kafir sendiri untuk memecah belahkan umat Islam. Mari kita renungkan kembali peristiwa jajahan tanah haram Baitul Maqdis, ia adalah sebahagian dari kesan perpecahan dikalangan umat Islam. Umat Islam ketika itu lebih mementing pangkat, kuasa dan dunia sebagai matlamat bukan aqidah dan ukhuwah. Maka ada  dikalangan mereka yang bersekongkol dengan yahudi untuk menjadikan kerajaan Islam sendiri.

Dalam peristiwa-peristiwa kemenangan perang salib juga kita dapat melihat punca kekalahan umat Islam adalah disebabkan hilangnya sifat kebersamaan dan lebih kepada sifat kekitaan dan mementingkan diri sendiri. Mereka sanggup menggadai sahabat seaqidah demi mendapatkan peluasan kuasa yang lebih, dan lebih malang lagi untuk mereka bila orang kafir yang menjadi pakatan mereka telah khianat kepada mereka. Itulah kebodohan yang ada dalam diri umat Islam. Mereka ini sanggup mengkhianati khalifah demi kekuasaan yang sementara di dunia.

Hadis riwayat Hudzaifah Al-Yamani ra., ia berkata:
Orang-orang banyak yang bertanya kepada Rasulullah saw. tentang kebajikan, sedangkan aku justru bertanya kepada beliau tentang kejahatan karena takut aku terjerumus melakukannya. Maka aku bertanya: Wahai Rasulullah! Sesungguhnya kami pernah mengalami zaman jahiliah dan kejahatan, lalu datanglah Allah dengan membawa kebaikan ini kepada kami. Apakah setelah kebajikan ini nanti akan ada lagi kejahatan? Beliau menjawab: Ya. Aku bertanya lagi: Apakah setelah kejahatan itu datang lagi kebajikan? Beliau menjawab: Ya, tetapi banyak kekurangan. Aku bertanya: Apakah kekurangannya? Beliau menjawab: Akan ada suatu kaum yang mengikuti selain sunahku serta memberikan petunjuk dengan selain petunjukku, di antara mereka ada yang kamu kenal juga ada yang tidak kamu kenal. Aku bertanya lagi: Apakah setelah kebajikan itu nanti akan ada lagi kejahatan? Rasulullah saw. menjawab: Ya. Kelak akan muncul para dai yang berada di muka pintu-pintu neraka Jahanam. Siapa yang menuruti panggilan mereka, akan mereka lemparkan ke dalamnya. Aku bertanya: Wahai Rasulullah, terangkanlah kepada kami sifat mereka itu! Rasulullah saw. menjawab: Baiklah. Mereka adalah kaum yang kulitnya sama dengan kita dan berbicara dengan bahasa kita. Aku bertanya: Wahai Rasulullah, apakah perintahmu jika aku mengalami hal itu? Rasulullah saw. menjawab: Tetap setialah kepada jemaah kaum muslimin dan pemimpin mereka. Aku bertanya: Kalau mereka tidak memiliki jemaah serta pemimpin? Rasulullah saw. menjawab: Maka jauhilah semua sekte-sekte yang ada itu meskipun kamu harus menggigit pangkal pohon sampai maut menjemputmu kamu tetap demikian. (Shahih Muslim)

Keadaan yang berlaku dahulu dan sekarang ini tidak perlu kita teruja kerana ia telah dimaklumkan terlebih dahulu oleh Nabi S.A.W sebelum kewafatan beliau sebagai nasihat dan pesanan kepada semua.

Sekian dahulu!




KEMBARA HIDUP

Modeling the Conscience, Pathfinding the Vision, Aligning the Discipline, Empowering the Passion!
"Keep your mind open to change all the time. Welcome it. It is only by examining and reexamining your opinions and ideas that you can progess. All of you were given two great gifts- your mind and your time. It is up to you to do what you please with both. You and only you have the power to determine your destiny. The choice is yours and only yours."
December 2014
S S M T W T F
« Mar    
 12345
6789101112
13141516171819
20212223242526
2728293031  

Archives

  • 55,479 guests

Categories


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.