09
Jan
08

Kepimpinan Ummah

  Hadis Ibnu Umar r.a: Diriwayatkan daripada Nabi s.a.w katanya: Baginda telah bersabda:

Kamu semua adalah pemimpin dan kamu semua akan bertanggungjawab terhadap apa yang kamu pimpin. Seorang pemerintah adalah pemimpin manusia dan dia akan bertanggungjawab terhadap rakyatnya. Seorang suami adalah pemimpin bagi ahli keluarganya dan dia akan bertanggungjawab terhadap mereka. Manakala seorang isteri adalah pemimpin rumah tangga, prihatin terhadap suami dan anak-anaknya, dia akan bertanggungjawab terhadap mereka. Seorang hamba adalah penjaga harta tuannya dan dia juga akan bertanggungjawab terhadap jagaannya. Ingatlah, kamu semua adalah pemimpin, dan kamu semua bertanggungjawab terhadap orang yang kamu pimpin.

Penerangan Hadis:
   Hadis ini menerangkan soal kepimpinan yang menjadi tanggungjawab semua orang. Setiap di antara kita perlu menjalankan tugas ini sebaik mungkin. Jangan ada yang mencerca, memaki dan menidakkan hukum-hukum Allah SWT yang jelas tercatat di dalam al-Quran dan dihuraikan melalui hadis. Sekiranya ada yang bedebah melakukan caci hamun terhadap hukum Allah, orang sebegini wajib diperangi dan tidak diberikan jawatan.

Soal kepimpinan turut disentuh di dalam al-Quran. Ada dua ayat al-Qur’an yang menggunakan kata Khalifah. Pertama al-Baqarah: 30, “Inni ja’il fi al-ardh khalifah,” dan kedua, al-Shad: 26, “Ya Dawud Inna ja’alnaka khalifah fi al-ardh.”.

Dr. M. Quraish Shihab menjelaskan bahawa:
1. kata khalifah digunakan oleh al-Qur’an untuk siapa yang diberi kekuasaan mengelola wilayah, baik luas maupun terbatas. Dalam hal ini Daud mengelola wilayah Palestin, sedangkan Adam secara potensi atau ‘actual’ diberi tugas mengelola bumi keseluruhannya pada awal masa sejarah kemanusiaan;

2. Bahawa seorang khalifah berpotensi, bahkan secara ‘actual’, dapat melakukan kekeliruan dan kesalahan akibat mengikuti hawa nafsu. Kerana itu baik Adam mahupun Daud diberi peringatan agar tidak mengikuti hawa nafsu (lihat 20:16 dan 38:26).

Menarik untuk diperbandingkan bahawa pengangkatan Adam sebagai khalifah dijelaskan Allah dalam bentuk tunggal ‘inni’ (sesungguhnya Aku), sedangkan pengangkatan Daud dijelaskan dengan menggunakan kata ‘inna’ (sesungguhnya Kami).

Jikalau benar kaedah yang mengatakan bahawa penggunaan bentuk plural, selain berarti ‘li ta’zhim’, juga boleh bermakna mengandung unsur keterlibatan pihak lain bersama Allah dalam pekerjaan yang ditunjuk-Nya, maka ini bererti bahawa dalam pengangkatan Daud sebagai khalifah terdapat keterlibatan unsur lain, yakni masyarakat. Adapun Adam dipilih secara langsung oleh Allah, tanpa unsur keterlibatan pihak lain.

Sejarah mencatat bahawa Daud bukan saja Nabi tetapi juga penguasa kerajaan (“Dan Kami kuatkan kerajaannya dan Kami berikan kepadanya hikmah. (38: 20).

Allah mengisyaratkan bahawa Daud bukan saja dipilih oleh Allah tetapi juga diangkat oleh masyarakat. Pada titik ini penafsiran Imam al-Mawardi, terhadap ayat 4:58, “Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat,” amat patut dikehadapankan.

Imam al-Mawardi, pengarang al-Ahkam al-Sulthaniyah, menjelaskan bahwa karena ada yang memberi amanah dan ada yang menerima amanah, maka terjalinlah hubungan sosial diantara kedua belah pihak.

Ratusan tahun setelah Imam Al-Mawardi wafat, barulah muncul di Barat teori kontrak sosial yang sebenarnya benih itu telah dimulai oleh penafsiran
al-Mawardi.

Oleh karena itu, dalam pandangan al-Qur’an, pemimpin yang diangkat oleh masyarakat sebenarnya berada pada posisi menerima amanah, sedangkan
masyarakat sebagai pemberi amanah. Tentu saja, ajaran agama mengatur bahawa penerima amanah, pada saatnya nanti, harus mempertanggungjawabkan amanahnya kepada si pemberi amanah, iaitu pada “pengadilan” masyarakat di dunia, dan “pengadilan” Allah swt di Padang Mahsyar nanti.

Berkenaan dengan pemberian amanah, ada satu ayat yang cukup menyentak kita: “Sesungguhnya Kami telah mengemukakan amanat kepada langit, bumi dan gunung-gunung, maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu dan mereka khawatir akan mengkhianatinya, dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat zalim dan amat jahil,” (33:72).

Dr. Wahbah Az-Zuhaili dalam at-Tafsir al-Munir menjelaskan bahawa amanah yang dimaksud adalah ketaatan dalam menjalankan kewajiban (taklif)syar’i, seperti solat, puasa dan lainnya. Lebih jauh Az-Zuhaili menafsirkan bahwa kata amanah dalam ayat di atas juga mencakup amanah terhadap harta, menjaga kemaluan, menjaga pendengaran, penglihatan, lisan batin, tangan dan langkah kaki. Kegagalan menerima amanah ini (akibat manusia itu amat zalim dan amat jahil) akan mengakibatkan manusia terbagi menjadi tiga golongan (sebagaimana diisyaratkan oleh ayat selanjutnya (33: 73).

Pertama, munafikin, yaitu sebagaimana digambarkan dalam hadis: kalau berkata selalu berdusta; kalau berjanji selalu ingkar; dan kalau diberi amanah berlaku khianat (Musnad Ahmad, Hadis Nombor: 6583); kedua, golongan musyrikin, yaitu golongan yang baik tersembunyi mahupun terang-terangan telah berlaku syirik dan menentang Allah, Rasul dan hukum Syara’; ketiga Mu’minun, yang dalam ayat ini digambarkan sebagai mereka yang diterima taubatnya.

Pemimipin ideal wajib dilantik (dalam konteks Malaysia dipilih melalui undian) dari kalangan yang tidak melaksanakan korupsi, kolusi dan nepotisma. Amat perlu bagi rakyat untuk dipimpin oleh mereka yang tidak mengambil rasuah, mereka yang berusaha menjalankan Syariat Islam serta mereka yang berusaha siang dan malam membantu masyarakat, bukannya mereka yang siang dan malam asyik berfikir untuk menambah harta dunia.

Wallahu a’alam.


0 Responses to “Kepimpinan Ummah”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


KEMBARA HIDUP

Modeling the Conscience, Pathfinding the Vision, Aligning the Discipline, Empowering the Passion!
"Keep your mind open to change all the time. Welcome it. It is only by examining and reexamining your opinions and ideas that you can progess. All of you were given two great gifts- your mind and your time. It is up to you to do what you please with both. You and only you have the power to determine your destiny. The choice is yours and only yours."
January 2008
S S M T W T F
« Dec   Feb »
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Archives

  • 57,738 guests

Categories


%d bloggers like this: