30
Jan
09

senyum mengenangkan janji

Assalammualaikum,

Sudah lama kiranya aku tidak menulis di samuraisyahid ini, terasa kerinduan untuk mencatat sesuatu yang bermakna buat diri dan semua. Minggu lepas agak kesibukkan kerana menguruskan program adik-adik yang bakal melangkah ke alam remaja sekitar umur 10-13 tahun. Alhamdullilah, diberikan sedikit lagi kelapangan untuk diri ini berehat sekita.

Sebenarnya aku ingin memulakan bacaaan berkenaan Fiqh Dakwah Para Nabi, tetapi terasa kerinduan teramat sangat untuk menulis. Rasa kerugian pula kalau tidak mencatat sesuatu, kerana idea itu datang bukannya selalu. Kadang-kadang kehadirannya ketika kita begitu sibuk dengan pelbagai urusan.

Dibawah sana aku nukilkan beberapa potong ayat al-Quran hasil bacaan aku bersama isteri. Menjadi kebiasaan bagi kami sekali sekala mentelaah bersama bagi mengisi ruang hidup yang sering dalam kesibukkan. Sebelum tidur, aku membaca potongan ayat quran bersertakan sedikit tafsirnya yang ringkas

Dan apabila datang suara yang memekakkan (tiupan sangkakala yang kedua), pada hari ketika manusia lari dari saudaranya, dari ibu dan bapaknya, dari istri dan anak-anaknya. Setiap orang dari mereka pada hari itu mempunyai urusan yang cukup menyibukkannya. Banyak muka pada hari itu berseri-seri, tertawa dan bergembira ria, dan banyak (pula) muka pada hari itu tertutup debu, dan ditutup lagi oleh kegelapan. Mereka itulah orang-orang kafir lagi durhaka.

(Surah Abasa: 33-42)

Ayat diatas memberitahu kepada kita, apabila tiupnya sangkakala kali kedua manusia itu akan terbahagi kepada dua golongan. Diantara mereka yang muka berseri-seri, tertawa dan bergembira ria. Manakala golongan kedua muka tertutup dengan debu, dan kegelapan yang menandakan kesedihan atas kesalahan yang mereka lakukan di dunia dan sesalan mereka atas kekafiran dan ketidakpercayaan mereka berkenaan hari kiamat.

Kegembiraan waktu itu kerana mereka telah mendapatkan apa yang telah di janjikan oleh Allah S.W.T. Segala kesusahan di dunia, kesukaran dalam hidup yang mereka korbankan untuk beriman kepada Allah telah mendapat balasan yang telah dijanjikan. Maka mereka begitu gembira atas kepercayaan mereka selama ini.

Aku berpesan kepada isteri, inilah apa yang akan kita dapat jika kita bersabar dengan apa yang kita rasa hari ini. Perjalanan hidup kita yang berkorban masa untuk bersama pasti akan dibalas seperti mana yang telah dijanjikan. Kita pasti tersenyum suatu hari nanti, melihat hasilnya setelah kita titiskan air untuk kehidupan yang sementara ini. Kita perlu percaya dan yakin, janji tuhan pasti terlaksana.

Aku membawa analogy, seorang peniaga yang melabur pada satu perniagaan yang belum pasti tercapai hasilnya. Hari ini dia melabur RM 3,000 tanpa belum diketahui keberhasilannya tetapi bila berjaya sudah pasti kita akan tersenyum lebar dan gembira. Begitulah hidup kita, kesungguhan mengorbankan hidup untuk Allah, insyaAllah akan diberi ganjaran yang bagi membuat kita tertawa di akhirat nnt. Yang penting kita berpegang teguh dengan janji Allah, meneruskan hidup ini seperti mana pengorbanan para sahabat mentaati Allah pasti membawa kebaikan di akhirat.

Kesibukkan kita hari ini, tidak sesibuk kekalutan pada hari kiamat. Pada ketika itu orang yang paling kita sayang pasti kita tinggalkan. Masing-masing akan mementingkan diri sendiri supaya selamat dari segala kesusahan. Tentulah seorang ibu tidak sanggup melihat anaknya berada dalam kebakaran sebuah rumah setelah dia mengandungkannya selama 9 bulan. Tetapi, berhadapan dengan hari kiamat tiada satu pun mustahil. Orang paling kita cintai pasti kita tinggalkan kerana kekalutan yang begitu dahsyat. Maka pilihlah, kesibukkan mana yang perlu kita cari. Kesusahan dunia atau kesusahan akhirat. Moga kita tidak tersalah membuat pilihan antara yang kekal dan maya.

Satu bacaa tafsir yang memberi impak yang besar dalam diri aku untuk terus hidup kerana-Nya. Satu motivasi yang begitu menusuk jiwa dan menyedarkan hamba-Nya berkenaan perniagaan yang pasti membawa untung yang hebat di akhirat kelak.

Semoga ia memberi satu kepuasan buat kita yang terus berkorban demi beriman kepada Allah S.W.T. Sekian


0 Responses to “senyum mengenangkan janji”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


KEMBARA HIDUP

Modeling the Conscience, Pathfinding the Vision, Aligning the Discipline, Empowering the Passion!
"Keep your mind open to change all the time. Welcome it. It is only by examining and reexamining your opinions and ideas that you can progess. All of you were given two great gifts- your mind and your time. It is up to you to do what you please with both. You and only you have the power to determine your destiny. The choice is yours and only yours."
January 2009
S S M T W T F
« Dec   Feb »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Archives

  • 57,723 guests

Categories


%d bloggers like this: