11
Oct
09

Sekitar ekonomi Islam

Salam Samurai,

Malam ini aku berseorangan di rumah. Anak dan isteri aku berada di kampung. Aku perlu berada di Penang pada keesokkan hari kerana perlu menghadiri “conference”. Setelah selesai “study” slide yang telah siap, aku cuba menyiapkan beberapa perkara yang melibatkan jemaah. Aku teringin sangat untuk berkongsi apabila bertemu dengan beberapa isu penting yang ditulis oleh Tuan Guru Yusof Al-Qardhawi dalam bukunya Fiqh Ekonomi. Walaupun aku masih dalam perjalanan membacanya, baik kiranya aku berkongsi apa-apa yang baik dari kandungan buku ini.

Dari pembacaan aku dalam buku tersebut aku amat tertarik dengan kesimpulan mudah dari Tuan Guru;
“Jika kesederhanaan dalam berbelanja dan penjimatan dalam menggunakan telah menjadi kebiasaan dan tradisi suatu bangsa, nescaya akan terkumpullah bagi mereka satu potensi kekayaan yang sangat besar. Masyarakat yang mengamalkan konsep ini merupakan masyarakat yang dewasa dan memiliki kefahaman yang matang dalam kehidupan”

Benarlah kata-kata Tuan Guru, ia adalah realiti kerosakan dalam masyarakat pada hari ini. Kehancuran, keganasan, kefakiran, serta berlakunya segala gejala jenayah pada hari ini benar-benar disebabkan masyarakat yang mementingkan diri sendiri. Mereka lebih melihat kehidupan dari sudut invidualistik berbanding kehidupan yang kolektif. Mereka lebih melihat kepada kehendak dari keperluan.

Walaupun Islam mengajar kita bersederhana, tetapi Islam tidak pernah menghalang keperluan dan keinginan manusia. Namun keinginan tersebut seharusnya mempunyai batas-batas keperluan. Di sini aku ingin berkongsi beberapa kaedah/pengurusan yang dianjurkan oleh Islam dalam kita menguruskan ekonomi.

Ekonomi Islam mempunyai beberapa ciri-ciri penting. Antara ciri utama ekonomi Islam adalah ekonomi yang bersifat Rabbani. Yang mana kita berekonomi dalam keadaan bertuhan. Meletakkan asas-asas akhlak Islam sebagai dasar kita berekonomi. Islam mengajar kita untuk hidup secara kolektif tanpa menafikan sifat manusia yang invidualistik. Islam juga mengajar untuk bersifat perikemanusiaan, dan tidak meletakkan kepentingan diri sebagai keutamaan hidup. Berakhlak dengan akhlak Islam dalam ekonomi adalah antara ciri utama ekonomi Islam. Sentiasa meletakkan kita dalam penguasaan Allah semasa kita menguruskan ekonomi dunia.

Yang paling menarik Islam tidak mengabaikan ciri-ciri manusiawi dalam berekonomi. Islam sentiasa memahami keperluan manusia dalam ekonomi. Maka Islam menyenarai keperluan-keperluan yang perlu didahulukan dalam kita menguruskan satu-satu institusi ekonomi samaada negara ataupun keluarga. Berikut adalah sifat-sifat ekonomi yang berciri manusiawi dalam Islam;

1. Keperluan pada makanan dan minuman
“Maka suruhlah salah seorang di antara kamu pergi ke kota dengan membawa wang perakmu ini, dan hendaklah dia lihat manakah makanan yang lebih baik, maka hendaklah dia membawa makanan itu untukmu” (surah al kahfi: 19)

Makanan dan minuman yang baik dan lazat adalah keperluan utama manusia, maka Islam menganjurkan kita menyediakan keperluan tersebut sebagai kepentingan utama dalam ekonomi manusia.

2. Keperluan pada pakaian dan perhiasan

” Hai anak Adam, sesungguhnya kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian yang indah untuk perhiasan. Dan pakaian takwa itulah yang paling baik. (surah al-A’araf: 26)

Manusia juga memerlukan kepada pakaian malah bukan sekadar pakaian tetapi pakaian indah dan terhias. Tidak menjadi kesalah untuk berhias bagi mengindahkan lagi keperibadian kita sebagai seorang muslim. Malah menjadi muslim yang kemas dan serba teratur adalah satu tuntutan. Yang sepastinya tidak cukup kita indah berpakaian di luar tetapi rohaninya kosong. Memenuhi keperluan zahir dan batin adalah sebahagian dari tuntutan dalam kita menguruskan ekonomi diri.

3. Keperluan kepada kenderaan

Dan (Dialah telah menciptakan) kuda, baghal, dan keldai agar kamu menungganginya dan menjadikannya perhiasan. Dan Allah menciptkan apa yang tidak kamu mengetahuinya. (surah an-Nahl: 8)

Malah Rasulullah S.A.W sendiri telah menyatakan salah satu punca kebahagian itu adalah kenderaan yang baik. Keperluan kepada kenderaan yang baik merupakan sebahagian dari tuntutan ekonomi sebuah keluarga, masyarakat dan negara. Malah menjadi kewajipan kepada sebuah negara menyediakan perkhidmatan kenderaan yang selesa untuk rakyatnya. Ia merupakan sebahagian tuntutan dalam ekonomi Islam, bukan membelanjakan pada perkara-perkara yang tidak sepatutnya seperti hiburan yang merosakkan.

Berikut adalah antara keperluan-keperluan yang memerlukan manusia berekonomi. Ia menunjukkan antara sifat ekonomi Islam itu adalah bersifat manusiawi. Namun menjadi amat malang sekali ada dikalangan umat yang bersifat zuhud tanpa memahami hakikatnya. Mereka menolak keperluan dalam berekonomi yang kononya bersifat duniawi dan manusiawi. Semua keperluan itu adalah keizinan oleh syarak supaya manusia menikmatinya. Cuma manusia perlukan bersifat seimbang dalam berekonomi dengan memahami tuntutan-tuntutan akhlak dalam Islam seperti pemurah, penyayang, bersimpati, dan lain-lain lagi.

Corak zuhud dalam Islam tidak pernah mengharamkan segala sesuatu yang baik atau menggagap remeh kehidupan duniawi atau menolak usaha ke arah penghidupan demi meningkatkan kemakmuran. Sebaliknya zuhud dalam Islam adalah usaha mengatasi syahwat dan kemewahan berlebihan. Zuhud itu bukan kita berjalan kaki, zuhud itu bukan kita berpakaian selekeh, zuhud bukan kita mengusutkan peribadi!!

Dan al-Quran tidak pernah mencela orang-orang yang menikmati kebaikan pada kehidupan dunia. Ia hanya mencela sebahagian orang yang menginginkan kehidupan dunia dan perhiasannya sepenuhnya dan mereka yang menjadikan dunia sebagai tumpuan perhatian terbesar.

Zuhud merupakan perkara yang lebih banyak berkait dengan kehendak rohani dibandingkan dengan kehendak fizikal. Jadikan kehidupan di dunia ditangan tetapi bukan di hati.

Semoga perkongsian ini dapat memberi sedikit manfaat kepada aku dan semua. InsyaAllah, kita akan berkongsi dilain hari. Sekian!


0 Responses to “Sekitar ekonomi Islam”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


KEMBARA HIDUP

Modeling the Conscience, Pathfinding the Vision, Aligning the Discipline, Empowering the Passion!
"Keep your mind open to change all the time. Welcome it. It is only by examining and reexamining your opinions and ideas that you can progess. All of you were given two great gifts- your mind and your time. It is up to you to do what you please with both. You and only you have the power to determine your destiny. The choice is yours and only yours."
October 2009
S S M T W T F
« Aug   Dec »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Archives

  • 57,738 guests

Categories


%d bloggers like this: