14
Jul
10

coretan bersahaja

Salam Samurai,

Sebelum aku menulis artikel ini, sudah beberapa kali aku cuba menulis di blog ini. Namun, aku menemui kegagalan. Aku seolah-olah hilang tumpuan kerana terlalu banyak perkara di dalam kepala. Kadang-kadang aku seperti tidak punya perasaan dan aku tidak dapat menilai sendiri adakah hati ini;

a. gembira
b. sedih
c. semangat
d. ceria
e. marah

Bila keluar menunaikan tanggungjawab dakwah, aku begitu bersemangat. Melaksanakan dengan penuh rasa tanggungjawab atas amanah yang diberikan. Tetapi, bila aku pulang ke rumah ataupun sedang melaksanakan tugas aku begitu sedih melihat rumah, anak, dan isteri. Aku seperti tidak tahu bagaimana kesudahan keluarga yang aku pimpin ini. Sekali sekala membuat aku teramat sebak melihat anak yang sentiasa merindui aku. Setiap malam dia akan tidur diatas badan aku seolah-olah tidak membenarkan aku meninggalkanya. Melihat isteri, aku seperti tidak mampu berkata apa-apa. Aku langsung tidak sempat menanyakan khabar senang susahnya beliau berjuang di hospital. Melihat dirinya keletihan, aku bertambah letih, sampai bila aku harus begini. Hari-hari aku mencari formula terbaik untuk keluarga ini.

Perjalanan pejuangan ini semakin hari semakin menemui kesusahan dan kesukaran. Membuat aku bertanya, mengapa tiada kesudahan walaupun hari-hari kita bekerja untuk itu?! Setiap hari, amanah tidak pernah berkurang, malah bertambah. Apabila kita semakin faham, semakin banyk beban dakwah ini tertanggung.

Baru-baru ini diminta ke Kuala Lumpur bersama dengan beberapa sahabat bagi menghadiri seminar tarbiyyah peringkat Pusat. Kami diamanahkan oleh pimpinan untuk lebih serius melaksanakan tarbiyyah peringkat pemuda. Setelah aku pulang dari belajar, semakin banyak agenda tarbiyyah aku belajar untuk dilaksanakan. Kalau zaman belajar aku hanya hidup untuk bersama-sama membangunkan mahasiswa apabila pulang ke sini aku diminta untuk bersama para pelajar, dan setelah pulang dari Kuala Lumpur kami di arah untuk laksanakan tarbiyyah dikalangan pemuda dipelbagai peringkat.

Ia merupakan tanggungjawab baru yang perlu dilaksanakan, pelbagai persoalan timbul. Di manakah harus kita perlu bermula? Pemuda yang terdiri dari mereka yang berumur 18-40 tahun, yang mempunyai pelbagai latarbekalang. Ada dikalangan mereka adalah profesional, ustaz, dan orang biasa. Sudah pasti, ia merupakan permulaan yang sukar disebabkan pakej yang amat pelbagai. Untuk memahami mereka bukan suatu perkara yang mudah. Ada dikalangan mereka egonya tinggi, ada dikalangan mereka langsung tidak memahami erti tabiyyah namun bersemangat dalam melaksanakan tugas dakwah ini.

Beberapa penekanan yang diminta oleh pemuda dalam menggerakan tarbiyyah dikalangan seluruh peringkat jentera pemuda. Tarbiyyah yang dibahagikan oleh pemuda kepada tiga;

a. Tarbiyyah Zikir- membina rohani dalam menghayati kekuasaan Allah S.W.T
b. Tarbiyyah Ilmu- mendalami ilmu-ilmu Islam bagi melaksanakan agenda dakwah
c. Tarbiyyah amal- membangkit kekuatan untuk beramal dengan segala amalan wajib dan sunat dikalangan pemuda

Pembentangan-pembentanga kertas kerja ini, banyak membuat aku berfikir jauh. Pelbagai golongan tarbiyyah telah aku tempuhi, namun aku banyak meninggalkan untuk tarbiyyah diri sendiri. Aku terasa terlalu juah dalam perjuangan ini. Dalam kesibukkan dakwah, hingga lupa untuk tanggungjawab mentarbiyyah diri sendiri. Bagaimana Quran-ku, Zikir-ku, Amal-ku dan Ilmu-ku. Sepatutnya semakin banyak kita berjuang, semakin banyak amal kita. Begitulah keadaan para sahabat Nabi S.A.W. Yang berlaku pada aku sebaliknya. Dimanakah silapnya?! Aku begitu tersentuh dengan isi yang dibentangkan oleh penceramah. Aku seharusnya melaksanakan tanggungjawab. Bukan sekadar dakwah/tarbiyyah orang lain, tetapi lebih kuat membina/mentarbiyyah diri. Kalau Islam gagal menerima kemenangan ditangan kita, Allah tidak akan menghukum kita, tetapi diri ini gagal menerima kemenangan sebagai seorang beriman, Allah pasti memurkai kita.

Bangunlah wahai diri ini, si hamba kepada tuhan-nya.


1 Response to “coretan bersahaja”


  1. thpm31000000Thu, 15 Jul 2010 13:05:33 +000015pm10, J0000007 9, 2007 at 15:50 +00:00Jul

    keep fighting ya🙂 tetap bersemangat. ALlah bersamamu🙂


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


KEMBARA HIDUP

Modeling the Conscience, Pathfinding the Vision, Aligning the Discipline, Empowering the Passion!
"Keep your mind open to change all the time. Welcome it. It is only by examining and reexamining your opinions and ideas that you can progess. All of you were given two great gifts- your mind and your time. It is up to you to do what you please with both. You and only you have the power to determine your destiny. The choice is yours and only yours."
July 2010
S S M T W T F
« May   Sep »
 12
3456789
10111213141516
17181920212223
24252627282930
31  

Archives

  • 57,723 guests

Categories


%d bloggers like this: