Archive for the 'DAKWAH' Category

30
Mar
11

Mana Milik Kita?

Salam Samurai,

Dalam kekalutan umat manusia berhadapan dengan pelbagai kesukaran pada hari ini seperti gempa bumi di Jepun, banjir kilat sekitar negeri-negeri di Malaysia. Membuat aku teringat kepada sebuah lagu dari Rabbani yang benar-benar menginsafkan. Semoga ia sebagai peringatan kepada kita untuk menyediakan hidup ini menuju negeri abadi (akhirat)

Mari sama-sama kita dengarkan Mana Milik Kita;

Mana milik kita?
Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya

Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Dunia ini ciptaan-Nya

Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaan-Nya

Mana kita punya
Tidak ada kepunyaan kita

Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mengapa kita sombong
Memiliki Allah punya

Mengapa tidak malu
Kepada Allah yang empunya

Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya

Malulah kepada Allah
Kerana milik Ia punya

Janganlah berbangga
Apa yang ada pada kita
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa

Janganlah mengungkit
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisi-Nya
Yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur
Bukan berbangga

Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa

Gunakanlah nikmat Allah itu
Untuk khidmat kepada-Nya
Selepas itu lupakan saja
Agar tidak mengungkit-ungkitnya

Rabbani

Lagu ini turut menjadi pengisian kepada usrah kami di sebuah kolej swasta. Sekian.

(31/03/2011, 2:35 a.m)

04
Dec
10

Pendakwah Muda

Salam Samurai,

Beberapa minggu lepas, aku menghadiri satu majlis muktamar pertama sebuah kumpulan Islam bagi tujuan perasmian. Alhamdullilah, semangat mereka begitu membakar biarpun bilangan masih kecil. Aku cuba memberi sedikit pesan berdasarkan pengalaman dan pembacaan sepanjang berada di medan perjuangan ini. InsyaAllah, aku cuba untuk berkongsi dengan semua sahabat-sahabat pembaca.

Antara perkara-perkara yang perlu dititik beratkan oleh setiap ahli kumpulan Islam yang masih baru dibina adalah seperti berikut;

1. Pentarbiyyahan dan Pendidikan Ahli dan Jemaah
2. Nizham (aturan/sistem/undang-undang) dan Tanzim (pengaturan)
3. Perencanaan dan perancangan strategi
4. Pembahagian tugasan perlaksanaan

Jelaslah apabila organisasi tersebut bernama gerakan Islam, kekuatan utamanya adalah pentarbiyyahan/pendidikan dikalangan ahli dan organisasi. Kedua-dua bentuk tarbiyyah itu perlu berjalan seiring. Kita tidak boleh mentarbiyyah kepada ahli sahaja dari segi ruang lingkup kefahaman Islam, tetapi juga perlu memperkembangkan pentarbiyyahan tersebut dalam memahami gerak kerja organisasi supaya semua individu dakwah itu memahami perjalanan gerak kerja jemaah. Mereka perlu ditarbiyyah untuk memahami cara kerja yang sepatutnya berlaku dalam jemaah. Kefahaman dalam jamaah perlu dalam bentuk terbuka dan terfokus. Bentuk terbuka bermaksud memahami keseluruhan organisasi, terfokus pula menumpu kepada gerak dalam bidang yang diberikan kepada individu tersebut. Mana mungkin kita berada dalam sebuah jemaah, malah ingin berintima sepanjang kehidupan kita di dunia tidak mengambil tahu langsung keseluruhan gerak kerja dalam jemaah. Jemaah seharusnya meningkatkan lagi kekuatan “multi-tasking” supaya terlahirnya kader jemaah yang hebat setelah tamat dari alam kampus. Tarbiyyah adalah sumber utama kita untuk memastikan jemaah terus kekal releven sepanjang zaman. Kita melihat bagaimana hari ini ikhwanul muslimin hampir hancur dari segi organisasinya disebabkan pembantaian oleh puak-puak musuh, tetapi mereka masih bertahan sebagai penggerak dakwah kerana mereka begitu serius dalam menjalalinan aktiviti tarbiyyah.

Dalam setiap kehidupan itu pasti ada aturan dan pengaturan. Hatta, dalam kehidupan haiwan sekali pun mereka mempunyai aturan dan pengaturan masing-masing bagi mempertahankan kehidupan mereka. Begitu juga musuh-musuh Islam turut memperkemaskan nidzam dan tanzim mereka yang menjayakan agenda menjatuhkan umat Islam, maka kita juga tidak terlepas dari tanggungjawab tersebut bagi memastikan kehidupan sosial kita sebagai sebuah gerak Islam terjamin. Kadang-kadang ada suara-suara pelik menentang kumpulan Islam yang bergerak dalan nidzam dan tanzim tersusun ini, mereka mencemuh kononnya gerakan-gerakan Islam ini terlalu terikut dengan pendekatan barat. Sebenarnya merekalah yang buta akan sejarah perjuangan Nabi kesayangan kita Muhammad S.A.W.

Contoh sirah terbaik membuktikan keperluan dalam mewujudkan nidzam dan tanzim dalam gerakan Islam adalah perjanjian aqabah 2. Kita dapat melihat bagaimana Nabi kita menyusun tanzim yang diketuai oleh beberapa kepala-kepala pemimpin yang bertanggungjawab menjaga ahli-ahli kumpulannya untuk ditarbiyyah dan dibentuk. Malah ditetapkan beberapa tanggungjawab untuk membina kumpulan mereka masing-masing. Namun, ramai yang tidak mengambil pengajaran dari siri perjalanan sirah ini. Melalui peristiwa perang tabuk, ketika umat Islam begitu seronok dengan tanaman yang sedang masak ranum menunggu masa memetik hasil tanaman, Rasulullah S.A.W telah mengarahkan umat Islam keluar berperang. Akhirnya 3 orang sahabat Nabi telah gagal menyertai peperangan tersebut atas kelalaian masing. Apakah tindakan Rasulullah S.A.W? Mereka semua telah diambil tindakan sebagai hukuman kepada mereka yang gagal dan lalai menyertai peperangan tersebut. Begitulah kehebatan nabi dalam menjayakan gerak kerja organisasi dengan mewujudkan nidzam dan tanzim. Kita juga dapat belajar dari sejarah pemerintahan Umar Al-Khattab, dengan menerapkan sistem baru dari parsi dan sebagainya bagi memperkemaskan lagi nidzam dan tanzim umat Islam. Semuanya adalah bagi memastikan perjalanan pengurusan jemaah itu dapat bejalan dengan baik. Siapa lagi yang perlu kita contohi selain Nabi S.A.W jika tidak Sahabat Rasulullah S.A.W.

Seterusnya, kita sepatutnya berusaha untuk mencari jalan-jalan perencanaan dan perancangan terbaik untuk membangunkan gerak kerja jemaah. Idea-idea baru perlu diterapkan bagi memastikan gerak kerja jemaah menepati dan sesuai dengan waqie semasa. Kita dapat melihat dari sirah sendiri di mana pelbagai strategi dan perencanaan yang dibuat oleh Rasulullah ataupun sahabat sendiri bagi memastikan kemenangan Islam. Sentiasa berusaha kearah menjana idea baru adalah sesuatu kebaikan untuk jemaah. Idea seperti kaedah perang parit dari Parsi oleh Salman al-Farisi, Kaedah memilih punca air di perang badar, strategi hijrahtul rasul dan lain-lain adalah kesungguhan para sahabat untuk memenangkan Islam. Kita juga seharusnya bertindak sebegitu. Mungkin kita boleh belajar darin Feynman Algorithm untuk menyelesaikan pelbagai masalah umat ini iaitu;

1. write down the problem
2. thinking hard the problem
3. write the answer

Nampak teori ni agak “simple” tetapi ramai yang tidak cuba menggunakannya. Malah ramai yang biarkan masalah itu berlalu pergi.

Akhir sekali, kumpulan kita ini insyaAllah akan berkembang. Jadi, Kita perlu membuat persediaan untuk berhadapan dengan perkembangannya. Antara perkara yang penting dalam berhadapan ahli jemaah yang ramai ini ialah menguruskan ahli-ahli jemaah dengan melakukan pembahagian tugasan yang baik. Ia perlu bermula dengan berkenalan dengan kemampuan setiap ahli jemaah supaya setiap tugasan yang akan diberikan lebih efektif dan efisien. Kepimpinan perlu berusaha untuk mengenali setiap ahli bagi memastikan agenda ini berjaya. Sirah menunjukkan bagaimana rasulullah melakukan proses pembahagian tugas dengan baik. Sebagai contoh khalid al-walid sentiasa diletakkan sebagai kepala kepimpinan perang, Saidina Ali pula diberikan pengganti nabi ketika nabi meninggalkan madinah (ketika perang tabuk), dan abu zar pula tidak diberikan mana-mana jawatan. Semua ini adalah contoh betapa nabi begitu serius dalam melihat pembahagian tugas dikalangan para sahabat. Manakala ahli jemaah perlu berusaha meningkatkan lagi kemampuan diri untuk membantu perjuangan jemaah.

Semoga Allah terus memberkati usaha kita dalam membinar rijal Islam. Sekian.

04
Dec
10

mukmin profesional

Salam Samurai,

Baru-baru ini aku baru sahaja menamatkan pembacaan buku mukmin profesional yang ditulis oleh orang kuat fitrah perkasa. Buku itu aku beli atas cadangan seorang sahabat iaitu saudara fallah. Walaupun aku agak biasa dengan isi penulisan buku tersebut (pembentangan ustaz saifulislam) aku tetap membelinya sebagai bantuan rujukan aku untuk membina modul dan idea bagi membimbing remaja dengan lebih mudah difahami.

Di sini aku ingin berkongsi sedikit isi buku tersebut yang boleh dijadikan panduan hidup kita. Buku tersebut mengenengahkan 5 perkara;

1. Tujuan Hidup
2. Bekalan Hidup
3. Pendorong Hidup
4. Penghalang Hidup
5. Pengakhiran Hidup

Bagi aku ia satu kesimpulan yang baik dari sebuah buku. Sebagai seorang muslim mahupun mukmin profesional seharusnya merekod perkara tersebut dalam fikirannya untuk menuju kepada Allah yang MAHA ESA. Untuk menjadi apa sekali pun, seharusnya seorang muslim itu perlu mengetahui tujuan hidupnya supaya semua perkara yang dikerjakan dan diusahakan bermatlamat tujuan hidup. Sama juga kita dalam kehidupan dunia, jika kita seorang pensyarah, engineer, doktor atau apa-apa sahaja kerjaya kita semestinya berusaha dan bekerja sebagai matlamat/tujuan yang telah ditetapkan dalam kerjaya kita.

Bagi mencapai tujuan atau matlamat yang sebenar, kita perlulah menyediakan bekal. Bekal yang membantu kita dalam perjalanan. Bekalan adalah kecukupan untuk kita menempuh perjalanan yang jauh ini. Antaranya adalah amalan-amalan wajib yang diketengahkan oleh agama ini. Bekalan dari segi amal seperti solat, ilmu dan lain-lain. Tanpa bekalan yang cukup kemungkinan kita tidak sempat untuk menuju pengakhiran hidup ini.

Bukan sahaja bekalan yang diperlukan, kita seharusnya mempunyai pendorong yang membantu kita sebagai “add-on” untuk kita menempuh perjalanan hari ini. Mungkin dalam bahasa moden hari ini, seperti motivasi. Tetapi sebagai seorang Islam apakah motivasi sebenar atau pendorong sebenar dalam hidup kita? Cukupkah dengan cakap-cakap kosong pakar-pakar motivasi yang hanya bertahan seminggu dua dalam hidup kita dengan belanja yang banyak dilaburkan supaya mereka bercakap untuk menggerakan emosi kita?

Cuba kita renung-renung kembali kegemilangan Islam suatu ketika dahulu. Kekuatan perang badar dengan jumlah ketenteraan 313 berhadapan 1000 tentera quraisy, dari manakah pendorong sebenar umat Islam ketika itu? Sejarah pernah menunjukkan kejayaan umat Islam mampu berhadapan dengan tentera rom yang lebih hebat dari jumlah tentera dan kelengkapannya dapat ditumpaskan. Apakah dorongan bagi mereka ini?! Saya yakin dan percaya semua mengetahui, semuanya dimainkan oleh kekuatan spiritual atau rohani umat Islam. Maka pendorong/motivasi terbaik bagi umat Islam yang terbaik ialah membangunkan spirtual umat islam. Dengan apa? Jawapannya ialah zikir! Zikir kepada Allah dengan pelbagai bentuk zikir dari Quran atau hadith Nabi SAW.

Namun, jangan kita lupa setiap kerja buat, kita pasti akan berhadapan dengan penghalang hidup. Dalam kita belajar bekerjaya juga mempunyai halangan hidup tersendiri. Benarlah kata Umar Al-Khattab, setiap tentera Islam kita seharusnya lebih takut dengan DOSA yang dibuat oleh diri mereka sendiri berbanding kekuatan musuh. DOSA lah penghalang utama dalam kehidupan seorang muslim, termasuklah DOSA itu membiarkan diri terus jahil dalam agama. Membiarkan diri terus jahil tentang agama menyebabkan kita terus mengerjakan DOSA, meninggalkan kebajikan dan kebaikan.nOleh itu, marilah kita sama-sama meninggalkan dan menjauhi penghalang kepada kehidupan seorang muslim. Kejatuhan dan kelemahan umat Islam dan remaja Islam pada hari ini ialah terlalu banyak perkara yang kita lakukan itu adalah penghalang-penghalang kepada kehidupan.

Seterusnya marilah kita memperingatkan diri kita untuk sentiasa beringat dengan pegakhiran hidup ini. Supaya kita terlalu lalai dengan kehidupan sementara iaitu dunia ini. Pengakhiran hidup kita lebih utama daripada persinggahan yang singkat ini. Ayuhlah kita sama-sama mengejar kehidupan yang abadi di akhirat sana. Semoga Allah memberikan kita kehidupan yang baik di akhirat nanti dan memberikan kita kekuatan untuk istiqamah menjadi hamba yang beriman dan bertaqwa. Bijaksanalah bagi mereka yang berusaha untuk menyediakan pengakhiran hidup yang baik;

Dari Ibnu Umar, saya bersama Rasulullah SAW, maka datang orang laki-laki dari Anshor kemudian dia salam pada Nabi SAW kemudian dia bertanya: “Ya Rasulullah, manakah mukmin yang paling utama?” Rasulullah SAW menjawab: “mereka yang baik budi pekertinya”. Dia bertanya: “Manakah mukmin yang pandai?” Rasulullah SAW menjawab: “lebih banyaknya mereka ingat pada mati dan lebih baiknya mereka mempersiapkan pada apa-apa setelahnya mati, orang-orang yang itulah orang yang pandai.” [riwayat Ibnu Majah, Ibnu Umar ra]

Terima kasih Ustaz Pahrol Mohamad Juoi atas usaha gigih beliau mengeluarkan bahan yang begitu membantu para pendakwah dan anak-anak remaja.

04
Dec
10

Pesanan Nabi

Salam Samurai,

Kadang-kadang kita terlalu hebat bercerita, tetapi kita sendiri tidak memahami cerita yang kita sampaikan. Ia bukan sekadar nasihat untuk teman-teman pembaca samuraisyahid, tetapi buat diri ini yang selalu diminta untuk memberi nasihat. Sebagai kekuatan mengubah diri, aku amat tertarik dengan pesanan nabi ini sebagai motivasi dan inspirasi dalam hidup aku untuk terus beramal dan istiqamah dengan nya.

Pesanan ringkas itu berbunyi seperti berikut;

Daripada Abu Hurairah, Sabda Nabi saw, “Telah berpesan kepadaku temanku (Rasulullah saw) tiga macam pesanan: Puasa 3 hari setiap bulan, sembahyang dhuha 2 rakaat dan sembahyang witir sebelum tidur” (riwayat Bukhari, Muslim dan Thabarani).

Ayuh rakan-rakan untuk kita sama-sama beramal!

27
Jul
10

Dunia Pendidikan Dunia Aku

Salam Samurai,

Aku semakin cinta akan dunia pendidikan. Dia banyak mengajar aku cara berkomunikasi dan memenangi hati manusia. Alhamdullilah aku diberi peluang yang luas untuk mengenali orang-orang muda dan diberi peluang untuk aku menyesuaikan diri dalam suasana seperti itu.

Hari pertama dalam kelas, aku dapat rasakan mereka sedikit takut dengan ke”seriusan” aku. Alhamdullilah, hari kedua aku mengajar sudah ramai berani untuk menyambut lawak-lawak politik aku. Ia membuat aku semakin cinta dengan dunia ini.

Maaf, jika perkongsian ini menampakkan “masuk bakul, angkat sendiri” tetapi aku benar-benar ingin berkongsi kegembiraan ini. Aku mendapat respon yang baik dari kelas pertama dan kedua ini;
1. Kelas pertama: “Encik ini ajar senang sikit faham berbanding pensyarah dulu” kata sorang pelajar berbangsa cina kepada kawannya- [terjemahan terus dari bahasa cina]
2. Kelas kedua: “Encik, dulu kami belajar benda ni dua-tiga minggu tak faham-faham” sedikit komen seorang pelajar kepada aku selepas kelas selesai.
3. “Tolong pindah kehadapan, susah saya nak bercakap kat depan ni” kata aku kepada dua pelajar perempuan. “Taknak lah encik, depan sangat”-balasnya. Alhamdullilah di hari kedua, mereka dengan sendiri kehadapan untuk mendengar kuliah aku.

Begitulah “evaluation” cuba aku buat bagi menilai kualiti dan tarikan para pelajar dalam kelas aku. Terima kasih atas kursus Pengajaran dan Pembelajaran yang diberikan kepada kami. InsyaAllah, kami akan memanfaatkannya dalam dunia akademik ini. Cintaku semakin dalam dengan dunia pendidikan. Cinta yang mengatasi kewajipan seorang pendidik. Sekian

18
Jul
10

Ujian kesenangan

Salam Samurai,

Disebutkan dalam hadits- hadits Rasulullah saw.:

1. “Selain Dajjaal lebih aku takuti atasmu dari dajjaal. Jika Dajjaal keluar dan aku berada di hadapan kalian, maka aku melawannya membela kalian. Tetapi jika ia keluar dan aku tidak di antara kalian, maka setiap orang membela diri sendiri. Allah akan melindungi setiap muslim. Dajjaal adalah pemuda berambut keriting, mata (kirinya) menonjol, seperti saya umpamakan dengan Abdul ‘Uzza bin Qathan. Siapa yang menjumpainya, maka bacalah awal surat al-Kahfi. Dajjaal akan keluar di antara jalan Syam dan Irak. Berjalan membuat kerusakan di kanan dan di kiri. Wahai hamba-hamba Allah, tetap teguhlah (pada ajaran Islam).” (HR Muslim)

2. “Setiap negeri pasti didatangi Dajjaal, kecuali Mekkah dan Madinah.” (HR Muslim).

3. “Mengikuti Dajjaal 70 ribu orang-orang Yahudi dari Asbahan yang memakai topi.” (HR Muslim).

4. “Setiap Nabi pasti memperingatkan kaumnya dengan si buta pendusta. Ingatlah bahwa Dajjaal adalah buta, dan Rabb kalian Azza wa Jalla tidak buta. Dajjaal ditulis di antara dua matanya k f r (kafir).”
(Muttafaqun alaihi).

5. “Maukah aku ceritakan berita tentang Dajjaal, sesuatu yang pernah diceritakan setiap nabi pada kaumnya. Dajjaal adalah buta, dia datang dengan sesuatu seperti surga dan neraka. Apa yang dikatakan surga adalah neraka.” (Muttafaqun ‘alaihi).

6. “Dajjaal akan muncul pada umatku, maka ia hidup selama 40 (saya tidak tahu apakah 40 hari, atau bulan atau tahun). Kemudian Allah mengutus Isa bin Maryam, ia seperti Urwah bin Mas’ud. Maka Isa as. mencari Dajjaal dan menghancurkannya. Kemudian Isa tinggal bersama manusia 7 tahun, tidak akan terjadi permusuhan di antara dua kelompok.” (HR Muslim).

7. “Perang besar, pembukaan kota Konstantinopel dan keluarnya Dajjaal (terjadi) dalam 7 bulan.”
(HR Ahmad, Abu Dawud, At-Tirmidzi dan Ibnu Majah)

Di atas aku senaraikan beberapa hadith berkenaan dajjal. Pertiswa dajjal adalah satu peristiwa yang perlu diambil iktibar oleh semua masyarakat Islam dan pejuang-pejuang Islam. Kalian semua boleh membacanya juga kisah dajjal ini di dalam kitab Riadhatul Solihin Jilid 2 jika tidak silap saya.

Aku ingin memaparkan hadith berkenaan dajjal ini kerana menginsafi apa yang telah aku sebut dalam usrah mahasiswa tadi. Dalam penyataan aku, kita hari ini bukan sekadar berhadapan dengan ujian kesusahan. Kadang-kadang ujian kesusahan membuat kita lebih semangat untuk berjuang. Namun, ujian yang paling besar bagi kita ialah ujian kesenangan. “Ujian Kesenangan seperti Ujian Dajjal!” kerana membuat kita takut untuk meletakkan pergantungan pada Allah. Semua rezeki adalah dari perkerjaan yang kita tumpukan. Sehingga takut untuk menjadi susah, apabila tidak beriman dengan dajjal/kesenangan

Wallahualam, sekadar perkongsian ringkas.

16
Jul
10

berjuang dengan cita-cita

Salam Samurai,

Kita baru sahaja melalui musim Mesyuarat Agung. Mesyuarat Agung atau muktamar yang merupakan tempat kita bermuhasabah, berbincang, dan menginsafi diri adakah kita benar-benar berjuang dalam menegakkan agama Allah yang suci ini.

Aku dijemput untuk berucap dalam beberapa majlis perasmaian muktamar dikalangan anak-anak muda yang pejuang ini. Seperti biasa, aku akan cuba berkongsi pengalaman dan pengetahuan sebaik yang mungkin bagi membina semangat mereka dalam mengurus dan mengemudi perjuangan suci ini.

Beberapa nasihat aku cuba lontarkan kepada mereka yang sentiasa ingin melihat organisasi dakwah ini berjalan dengan baik. Antara yang membuat sebuah jemaah/organisasi/gerakan itu kuat amat tergantung kepada tiga perkara;
a. Sifat kekitaan diantara ahli kumpulan
b. Nilai Keagamaan dikalangan ahli kumpulan
c. Bilangan ahli yang ramai

Seharusnya sebuah ahli Gerakan Islam membina nilai kekitaan yang tinggi dikalangan mereka. Perasaan kebersamaan dalam segala gerak kerja akan membuat mereka semakin bersemangat dalam melaksanakan tugas. Perasaan ini akan membuat kita terasa “aku tidak berseorang dalam melaksanakan tugas dakwah ini”. Namun, ini tidak bermaksud kita bersifat “ketaksuban berkumpulan” dengan menafikan hubungan dengan orang lain. Sifat kekitaan/ukhuwah ini amat menitik beratkan kita adalah unity(bersatu) dalam melaksanakan segala gerak kerja jemaah.

Maka adab untuk mengekalkan sifat kekitaan dalam jemaah itu perlu dijaga dengan baik. Jangan ada dikalangan kita ini meletakkan kepenting diri sendiri lebih penting daripada kepentingan jemaah. Apabila kita meletakkan kepentingan diri sendiri lebih utama daripada kepentingan jemaah, ia akan mewujudkan rasa kecewa, sedih, ketidakpuasan hati atau marah sehingga merenggangkan hubungan dikalangan ahli jemaah. Bukan bermakna kita menafikan kepentingan diri, tetapi adab-adab untuk meraikkan kawan ketika kita berhadapan dengan masalah perlu dijaga supaya tidak berlaku rasa tidak selesa dikalangan ahli jemaah.

Sifat kekitaan juga amat bergantung dengan kepercayaan dan ketaatan kepada kepimpinan sebuah jemaah/organisasi. Hanya dengan kepercayaan kepada kepimpinan sahaja akan membuat kita terus mendokong agenda jemaah dengan rasa bersungguh dan bersemangat. Segala idea yang dibentangkan tidak akan dapat dilaksanakan jika masing-masing tidak meletakkan ia sebagai tangungjawab bersama antara pimpinan dan pengikut. Rasa kasih sayang diantara pemimpin dan pengikut ini seharusnya dijaga dan diusahakan bersama, bukan sahaja pengikut perlu wujudkan rasa kasih dan sayang kepada kepimpinan tetapi pemimpin juga perlu berperanan mewujudkan suasana rasa cinta antara pimpinan dan pengikut.

Sebuah organisasi ini tidak mungkin akan terus bertahan dengan sifat kekitaan ataupun rasa tanggungjawab untuk mengekalkan kesejahteraan sebuah organisasi jika setiap ahli jemaah tidak kira pemimpin atau pengikut tidak meletakkan nilai agama sebagai panduan hidup. Hanya dengan nilai agama manusia akan terus hidup dalam berbuat kebaikan dan meninggalkan kejahatan yang merosakkan diri seterusnya mewujudkan perasaan prasangka. Begitulah perjalanan setiap tamadun, apabila sudah hilang perrasaan untuk berlaku kebaikan, pelbagai perkara jahat akan melanda tamadun tersebut dan rasa hormat antara satu sama lain akan hilang dan seterusnya membawa kemusnahan tamadun. Hanya agama dapat menyelamatkan kita!

Perkara yang tidak dapat dinafikan, sebuah negara yang kuat amat bergantung dengan rakyatnya yang ramai. Zaman Umar Al-Khattab antara zaman kegemilangan Islam kerana jumlah negara yang dikuasai umat Islam begitu luas, dan membuat Islam itu bertambah kuat dan utuh. Begitu juga, apabila sebuah negara Islam madinah diwujudkan oleh Nabi Muhammad S.A.W dibuka. Islam dilihat semakin kuat mencengkam. Islam dikujungi untuk mereka melihat keizzahan Islam itu sendiri. Begitu juga sebuah organisasi gerakan Islam. Keahlian yang ramai atau kuantiti ahli yang ramai adalah sebahagian kelebihan yang boleh dibanggakan untuk kita gerakkan sebuah jemaah. Walaupun dari segi kuantitinya ada yang pelbagai, tetapi gerakan kerja akan lebih bertambah dengan pembahagian tugas yang bijak. Namun, pada masa yang sama kita terus membina keahlian kita dengan nilai-nilai murni untuk menjadi hamba yang taat kepada perintah Allah S.W.T. InsyaAllah, perjuangan ini akan subur dengan kualiti ahli hebat dan kuantiti ahli yang ramai. Maka kita kena mengorak langkah dalam mendapat keahlian yang ramai untuk mereka dekat dengan perjuangan Islam.

Seterusnya apabila kita memperkemaskan kekuatan organisasi kita, kita perlu menilai kembali gerak kerja dakwah kita. Supaya gerak kerja kita dakwah kita sentiasa dalam pemerhatian untuk mendapat keberhasilan yang maksimum. Aku lebih suka untuk kita melakukan kerja yang kita sendiri telah nampak akan hasilnya. Bak kata orang putih “Begin with end in mind”. Kita dapat melihat bagaiman optimisnya Nabi dalam melakukan segala gerak kerja jemaah. Sebagai contoh bagaiman Rasulullah membuat keputusan di Perang Uhud, Nabi membuat keputusan untuk bertahan di luar madinah atas pendapat untuk dapat berpatah balik mempertahankan madinah apabila mereka kalah. Begitu juga optimisnya nabi dengan menjanjikan gelang tangan raja parsi kepada Suraqah walaupun masih belum sampai ke Madinah. Janji Nabi akan terbuka Kota Constantinople oleh Sultan Muhammad al-Fateh. Semua berjalan dengan melihat hasilnya di masa hadapan.

Begitu juga sebuah gerakan Islam yang berjalan, kita seharusnya bertindak dan bergerak dengan meletakkan apa yang kita jangkakan akan tercapai dan hasilnya yang boleh dicapai bila kita berbuat demikian. Ini bagi mengelakkkan dari melakukan kerja yang sia-sia dan hilang dari fokus untuk melaksanakan tugas. Aku mencadangkan kepada anak-anak muda ini untuk bertindak dengan kaedah blue ocean strategy iaitu;

1. E- eliminate: hentikan segala gerak kerja yang tidak mendatangkan hasil, yang tidak membawa kesan yang baik kepada jemaah.
2. R- reduce: segala gerak kerja yang kurang memberi manfaat perlu dikurang supaya tugas gerak kerja kita akan terfokus kepada perkara yang lebih utama dimana dapat memberi yang lebih baik kepada jemaah.
3. I- Increase: Tumpukan gerak kerja kepada perkara yang memberi manfaat yang besar kepada jemaah. Apa-apa tindakan yang dapat membantu jemaah maju kehadapan perlu diberikan perhatian lebih, malah perlu lebih istiqamah untuk mencapai objektif yang telah digariskan.
4. C- Create: Cipta satu formula baru untuk meningkatkan lagi taraf kehebatan jemaah. Pergerakan sebuah organisasi atau jemaah akan melalui tiga peringkat iaitu;
a. formative period
b. growth period
c. matured period
(Teori ERIC)

Jemaah yang baru bergerak akan memulakan gerak kerja mereka untuk mencari formula baru bagimana untuk menggerakkan gerak kerja perjuangan. Apabila mereka telah menemui formula baru dalam mengerakkan jemaah, yang akan sampai kepada growth period iaitu membangun dengan formula/manhaj/sistem yang mereka gunakan. Di period ini juga mereka akan memperbaiki manhaj sedikit demi sedikit bagi memastikan perjalanan jemaah menetapi keadaan massa. Pengalaman yang mereka lalui akan membuat mereka mantang dalam meneruskan perjuangan. Istiqmaah dalam mengikut formula yang mereka temui akan membuat mereka lebih matang untuk berhadapan dengan masalah dan kesusahan. Meraka akan kuat dalam berhadapan dengan pelbagai gerakan diperiingkat global. Namun begitu, sebuah gerakan Islam tidak boleh rasa lega dan senang diperiod matured ini kerana setiap pesaing sentiasa berusaha untuk terus maju kehadapan. Maka bagi memastikan kita sebuah jemaah yang paling menonjol kehadapan kita tidak terlepas untuk mencari formula baru dan membangunkan formula baru supaya jemaah kita akan terus berada dalam pasaran persaingan global. Jika tidak kita pasti akan ketinggalan. Yang pasti setiap jemaah mesti sentiasa dalam keadaan musahabah dan tidak sentiasa senang dengan setiap kejayaan yang telah kita kecapi.

Kita dapat lihat bagaimana Islam maju kehadapan suatu ketika dahulu. Formula baru bagi mengubah umat Islam kita dulu telah dibawa oleh Nabi Besar kita Muhammaad S.A.W. Mengubah masyarakat dan memabangunkan masyarakat. Kemudian usaha ini diteruskan oleh Khalifah Pertama Abu Bakar As-Siddiq. Beliau terus meneruskan perjuangan Nabi kita, dan tidak mengubah hatta sedikitpun segala dibawa oleh Islam. Saidina Abu Bakar menjadi orang yang paling faham dengan formula Islam. Sehinggalah dalam isu memerangi golongan munafik yang tidak mahu bayar zakat walaupun mereka solat berjemaah.

Namun, Islam tidak hanya begitu. Umar Al-Khattab telah memberi beberapa nafas baru bagi menyesuaikan keadaan umat ketika itu. Dengan keadaan umat yang semakiin besar jumlahnya maka pelbagai kaedah pengurusan yang cekap telah dibawa masuk oleh Umar Al-Khattab bagi memastikan Islam adalah yang terbaik. Dan ini lah kehebatan yang ditunjukkan oleh khalifah Islam. Begitu jugalah kita membawa gerakkan Islam ini bagi mewujudkan sebuah daulah islamiyyah. Kita tidak boleh berada dalam keadaan kaku dan statik tanpa perubahan untuk membawa kebaikan kepada umat ini dan agama ini.

Mungkin contoh ini lebih memberi kejelasan kepada semua. Kita melihat bagaiman Air Asia memulakan pengunaan formula ini. Sebagai contoh;
a. E- Air Asia tidak menyediakan makanan dan minuman dalam penerbangannya. Jika mahu minum sila beli!
b. R- Air Asia telah mengurangkan penggunaan tiket, dengan menggalakan mereka membeli secara online.
c. I- Air Asia telah menambah tempat duduk dalam kapal terbangnya. Hingga kita duduk pun tak selesa. Janji murah!
d. C- Air Asia tidak bersaing dengan penumpang kapal terbang MAS, walaupun ada sikit-skit. Tetapi tumpuan baru/idea baru Air Asia adalah mendapatkan penumpang bas. Kadang-kadang harga Air Asia lebih murah dari tambang bas dari Perlis ke Kuala Lumpur.

Opss.. hamba ada mesyuarat la pulak. Tidak dapat nak teruskan. InsyaAllah, semoga penulisan ini dapat mberikan manfaat kepada semua yang mewakafkan kehidupan ini kepada perjuangan agama Allah S.W.T




KEMBARA HIDUP

Modeling the Conscience, Pathfinding the Vision, Aligning the Discipline, Empowering the Passion!
"Keep your mind open to change all the time. Welcome it. It is only by examining and reexamining your opinions and ideas that you can progess. All of you were given two great gifts- your mind and your time. It is up to you to do what you please with both. You and only you have the power to determine your destiny. The choice is yours and only yours."
August 2017
S S M T W T F
« Mar    
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Archives

  • 58,275 guests

Categories