Author Archive for MOHD SAIFIZI

30
Mar
11

Mana Milik Kita?

Salam Samurai,

Dalam kekalutan umat manusia berhadapan dengan pelbagai kesukaran pada hari ini seperti gempa bumi di Jepun, banjir kilat sekitar negeri-negeri di Malaysia. Membuat aku teringat kepada sebuah lagu dari Rabbani yang benar-benar menginsafkan. Semoga ia sebagai peringatan kepada kita untuk menyediakan hidup ini menuju negeri abadi (akhirat)

Mari sama-sama kita dengarkan Mana Milik Kita;

Mana milik kita?
Tidak ada milik kita
Semua yang ada
Allah yang punya

Tidak ada kita punya
Kita hanya mengusahakan saja
Apa yang kita dapat
Allah sudah sediakannya

Kita Allah punya
Dunia ini ciptaan-Nya

Miliklah apa saja
Tidak terlepas dari ciptaan-Nya

Mana kita punya
Tidak ada kepunyaan kita

Kita hanya mengusahakan
Apa yang telah ada

Mengapa kita sombong
Memiliki Allah punya

Mengapa tidak malu
Kepada Allah yang empunya

Patut bersyukur kepada Allah
Yang memberi segalanya

Malulah kepada Allah
Kerana milik Ia punya

Janganlah berbangga
Apa yang ada pada kita
Kalau Allah tidak beri
Kita tidak punya apa-apa

Janganlah mengungkit
Mengungkit jasa kita
Jasa kita di sisi-Nya
Yang sebenarnya Allah punya

Marilah kita bersyukur
Bukan berbangga

Bersyukur kepada Allah
Bukan mengungkit jasa

Gunakanlah nikmat Allah itu
Untuk khidmat kepada-Nya
Selepas itu lupakan saja
Agar tidak mengungkit-ungkitnya

Rabbani

Lagu ini turut menjadi pengisian kepada usrah kami di sebuah kolej swasta. Sekian.

(31/03/2011, 2:35 a.m)

23
Dec
10

Selingan Masa

Salam Samurai,

Masa berjalan begitu pantas, seolah-olah masa ingin meninggalkan kita. Mungkin masa itu adalah umur kita. Jam 10:30 malam, aku masih berada di research work station. Sementara menunggu software selesai di install, aku jalan-jalan diruang blog para sahabat.

Bagus juga rasa bila semua orang ada blog sendiri, boleh kita update perkembangan kawan-kawan. Sepanjang setahun ini aku terasa amat sibuk, berusaha mati-matian untuk siapkan research aku, supaya cepat-cepat berada di comfort zone. Dah terlalu penat rasanya kalau terus begitu, tapi hati masih punya cita-cita sambung PHD bila selesai master. Kerja GILA mungkin!

Alhamdullilah, berkat semangat isteri seorang Doktor mungkiin buat aku tidak pernah menyerah kalah. Biar pelbagai tanggungjawab dan kesibukkan. Bekerja sambil belajar! Memang penat. Aku cukup suka dengan semangat bekerja dalam tekanan, buat kita lebih matang dalam menyusun kehidupan. Must be smart and hard!

Paling sedih dan kesian, anak aku yang sering ditinggalkan kepada pengasuh. Hakikat keluarga pejuang. Seorang naqib yang mengendalikan usrah keluarga memberitahu, “ana mencari buku keluarga pejuang, tetapi tidak ada, yang ada hanyalah keluarga bahagia”. Aku terfikir, apa keluarga pejuang tidak bahagia. Aku yakin bahagia, tetapi kerehatannya banyak di akhirat. Di dunia mari kerja sungguh-sungguh untuk manfaat di akhirat.

Maaf, malam ni tulis cincai-cincai sahaja, sebab isi masa lapang tunggu perisian habis di”install”. Para sahabat pembaca, doakan aku terus tekad untuk istiqamah dan thabat dalam perjaungan ini. Sekian!

04
Dec
10

Pendakwah Muda

Salam Samurai,

Beberapa minggu lepas, aku menghadiri satu majlis muktamar pertama sebuah kumpulan Islam bagi tujuan perasmian. Alhamdullilah, semangat mereka begitu membakar biarpun bilangan masih kecil. Aku cuba memberi sedikit pesan berdasarkan pengalaman dan pembacaan sepanjang berada di medan perjuangan ini. InsyaAllah, aku cuba untuk berkongsi dengan semua sahabat-sahabat pembaca.

Antara perkara-perkara yang perlu dititik beratkan oleh setiap ahli kumpulan Islam yang masih baru dibina adalah seperti berikut;

1. Pentarbiyyahan dan Pendidikan Ahli dan Jemaah
2. Nizham (aturan/sistem/undang-undang) dan Tanzim (pengaturan)
3. Perencanaan dan perancangan strategi
4. Pembahagian tugasan perlaksanaan

Jelaslah apabila organisasi tersebut bernama gerakan Islam, kekuatan utamanya adalah pentarbiyyahan/pendidikan dikalangan ahli dan organisasi. Kedua-dua bentuk tarbiyyah itu perlu berjalan seiring. Kita tidak boleh mentarbiyyah kepada ahli sahaja dari segi ruang lingkup kefahaman Islam, tetapi juga perlu memperkembangkan pentarbiyyahan tersebut dalam memahami gerak kerja organisasi supaya semua individu dakwah itu memahami perjalanan gerak kerja jemaah. Mereka perlu ditarbiyyah untuk memahami cara kerja yang sepatutnya berlaku dalam jemaah. Kefahaman dalam jamaah perlu dalam bentuk terbuka dan terfokus. Bentuk terbuka bermaksud memahami keseluruhan organisasi, terfokus pula menumpu kepada gerak dalam bidang yang diberikan kepada individu tersebut. Mana mungkin kita berada dalam sebuah jemaah, malah ingin berintima sepanjang kehidupan kita di dunia tidak mengambil tahu langsung keseluruhan gerak kerja dalam jemaah. Jemaah seharusnya meningkatkan lagi kekuatan “multi-tasking” supaya terlahirnya kader jemaah yang hebat setelah tamat dari alam kampus. Tarbiyyah adalah sumber utama kita untuk memastikan jemaah terus kekal releven sepanjang zaman. Kita melihat bagaimana hari ini ikhwanul muslimin hampir hancur dari segi organisasinya disebabkan pembantaian oleh puak-puak musuh, tetapi mereka masih bertahan sebagai penggerak dakwah kerana mereka begitu serius dalam menjalalinan aktiviti tarbiyyah.

Dalam setiap kehidupan itu pasti ada aturan dan pengaturan. Hatta, dalam kehidupan haiwan sekali pun mereka mempunyai aturan dan pengaturan masing-masing bagi mempertahankan kehidupan mereka. Begitu juga musuh-musuh Islam turut memperkemaskan nidzam dan tanzim mereka yang menjayakan agenda menjatuhkan umat Islam, maka kita juga tidak terlepas dari tanggungjawab tersebut bagi memastikan kehidupan sosial kita sebagai sebuah gerak Islam terjamin. Kadang-kadang ada suara-suara pelik menentang kumpulan Islam yang bergerak dalan nidzam dan tanzim tersusun ini, mereka mencemuh kononnya gerakan-gerakan Islam ini terlalu terikut dengan pendekatan barat. Sebenarnya merekalah yang buta akan sejarah perjuangan Nabi kesayangan kita Muhammad S.A.W.

Contoh sirah terbaik membuktikan keperluan dalam mewujudkan nidzam dan tanzim dalam gerakan Islam adalah perjanjian aqabah 2. Kita dapat melihat bagaimana Nabi kita menyusun tanzim yang diketuai oleh beberapa kepala-kepala pemimpin yang bertanggungjawab menjaga ahli-ahli kumpulannya untuk ditarbiyyah dan dibentuk. Malah ditetapkan beberapa tanggungjawab untuk membina kumpulan mereka masing-masing. Namun, ramai yang tidak mengambil pengajaran dari siri perjalanan sirah ini. Melalui peristiwa perang tabuk, ketika umat Islam begitu seronok dengan tanaman yang sedang masak ranum menunggu masa memetik hasil tanaman, Rasulullah S.A.W telah mengarahkan umat Islam keluar berperang. Akhirnya 3 orang sahabat Nabi telah gagal menyertai peperangan tersebut atas kelalaian masing. Apakah tindakan Rasulullah S.A.W? Mereka semua telah diambil tindakan sebagai hukuman kepada mereka yang gagal dan lalai menyertai peperangan tersebut. Begitulah kehebatan nabi dalam menjayakan gerak kerja organisasi dengan mewujudkan nidzam dan tanzim. Kita juga dapat belajar dari sejarah pemerintahan Umar Al-Khattab, dengan menerapkan sistem baru dari parsi dan sebagainya bagi memperkemaskan lagi nidzam dan tanzim umat Islam. Semuanya adalah bagi memastikan perjalanan pengurusan jemaah itu dapat bejalan dengan baik. Siapa lagi yang perlu kita contohi selain Nabi S.A.W jika tidak Sahabat Rasulullah S.A.W.

Seterusnya, kita sepatutnya berusaha untuk mencari jalan-jalan perencanaan dan perancangan terbaik untuk membangunkan gerak kerja jemaah. Idea-idea baru perlu diterapkan bagi memastikan gerak kerja jemaah menepati dan sesuai dengan waqie semasa. Kita dapat melihat dari sirah sendiri di mana pelbagai strategi dan perencanaan yang dibuat oleh Rasulullah ataupun sahabat sendiri bagi memastikan kemenangan Islam. Sentiasa berusaha kearah menjana idea baru adalah sesuatu kebaikan untuk jemaah. Idea seperti kaedah perang parit dari Parsi oleh Salman al-Farisi, Kaedah memilih punca air di perang badar, strategi hijrahtul rasul dan lain-lain adalah kesungguhan para sahabat untuk memenangkan Islam. Kita juga seharusnya bertindak sebegitu. Mungkin kita boleh belajar darin Feynman Algorithm untuk menyelesaikan pelbagai masalah umat ini iaitu;

1. write down the problem
2. thinking hard the problem
3. write the answer

Nampak teori ni agak “simple” tetapi ramai yang tidak cuba menggunakannya. Malah ramai yang biarkan masalah itu berlalu pergi.

Akhir sekali, kumpulan kita ini insyaAllah akan berkembang. Jadi, Kita perlu membuat persediaan untuk berhadapan dengan perkembangannya. Antara perkara yang penting dalam berhadapan ahli jemaah yang ramai ini ialah menguruskan ahli-ahli jemaah dengan melakukan pembahagian tugasan yang baik. Ia perlu bermula dengan berkenalan dengan kemampuan setiap ahli jemaah supaya setiap tugasan yang akan diberikan lebih efektif dan efisien. Kepimpinan perlu berusaha untuk mengenali setiap ahli bagi memastikan agenda ini berjaya. Sirah menunjukkan bagaimana rasulullah melakukan proses pembahagian tugas dengan baik. Sebagai contoh khalid al-walid sentiasa diletakkan sebagai kepala kepimpinan perang, Saidina Ali pula diberikan pengganti nabi ketika nabi meninggalkan madinah (ketika perang tabuk), dan abu zar pula tidak diberikan mana-mana jawatan. Semua ini adalah contoh betapa nabi begitu serius dalam melihat pembahagian tugas dikalangan para sahabat. Manakala ahli jemaah perlu berusaha meningkatkan lagi kemampuan diri untuk membantu perjuangan jemaah.

Semoga Allah terus memberkati usaha kita dalam membinar rijal Islam. Sekian.

04
Dec
10

mukmin profesional

Salam Samurai,

Baru-baru ini aku baru sahaja menamatkan pembacaan buku mukmin profesional yang ditulis oleh orang kuat fitrah perkasa. Buku itu aku beli atas cadangan seorang sahabat iaitu saudara fallah. Walaupun aku agak biasa dengan isi penulisan buku tersebut (pembentangan ustaz saifulislam) aku tetap membelinya sebagai bantuan rujukan aku untuk membina modul dan idea bagi membimbing remaja dengan lebih mudah difahami.

Di sini aku ingin berkongsi sedikit isi buku tersebut yang boleh dijadikan panduan hidup kita. Buku tersebut mengenengahkan 5 perkara;

1. Tujuan Hidup
2. Bekalan Hidup
3. Pendorong Hidup
4. Penghalang Hidup
5. Pengakhiran Hidup

Bagi aku ia satu kesimpulan yang baik dari sebuah buku. Sebagai seorang muslim mahupun mukmin profesional seharusnya merekod perkara tersebut dalam fikirannya untuk menuju kepada Allah yang MAHA ESA. Untuk menjadi apa sekali pun, seharusnya seorang muslim itu perlu mengetahui tujuan hidupnya supaya semua perkara yang dikerjakan dan diusahakan bermatlamat tujuan hidup. Sama juga kita dalam kehidupan dunia, jika kita seorang pensyarah, engineer, doktor atau apa-apa sahaja kerjaya kita semestinya berusaha dan bekerja sebagai matlamat/tujuan yang telah ditetapkan dalam kerjaya kita.

Bagi mencapai tujuan atau matlamat yang sebenar, kita perlulah menyediakan bekal. Bekal yang membantu kita dalam perjalanan. Bekalan adalah kecukupan untuk kita menempuh perjalanan yang jauh ini. Antaranya adalah amalan-amalan wajib yang diketengahkan oleh agama ini. Bekalan dari segi amal seperti solat, ilmu dan lain-lain. Tanpa bekalan yang cukup kemungkinan kita tidak sempat untuk menuju pengakhiran hidup ini.

Bukan sahaja bekalan yang diperlukan, kita seharusnya mempunyai pendorong yang membantu kita sebagai “add-on” untuk kita menempuh perjalanan hari ini. Mungkin dalam bahasa moden hari ini, seperti motivasi. Tetapi sebagai seorang Islam apakah motivasi sebenar atau pendorong sebenar dalam hidup kita? Cukupkah dengan cakap-cakap kosong pakar-pakar motivasi yang hanya bertahan seminggu dua dalam hidup kita dengan belanja yang banyak dilaburkan supaya mereka bercakap untuk menggerakan emosi kita?

Cuba kita renung-renung kembali kegemilangan Islam suatu ketika dahulu. Kekuatan perang badar dengan jumlah ketenteraan 313 berhadapan 1000 tentera quraisy, dari manakah pendorong sebenar umat Islam ketika itu? Sejarah pernah menunjukkan kejayaan umat Islam mampu berhadapan dengan tentera rom yang lebih hebat dari jumlah tentera dan kelengkapannya dapat ditumpaskan. Apakah dorongan bagi mereka ini?! Saya yakin dan percaya semua mengetahui, semuanya dimainkan oleh kekuatan spiritual atau rohani umat Islam. Maka pendorong/motivasi terbaik bagi umat Islam yang terbaik ialah membangunkan spirtual umat islam. Dengan apa? Jawapannya ialah zikir! Zikir kepada Allah dengan pelbagai bentuk zikir dari Quran atau hadith Nabi SAW.

Namun, jangan kita lupa setiap kerja buat, kita pasti akan berhadapan dengan penghalang hidup. Dalam kita belajar bekerjaya juga mempunyai halangan hidup tersendiri. Benarlah kata Umar Al-Khattab, setiap tentera Islam kita seharusnya lebih takut dengan DOSA yang dibuat oleh diri mereka sendiri berbanding kekuatan musuh. DOSA lah penghalang utama dalam kehidupan seorang muslim, termasuklah DOSA itu membiarkan diri terus jahil dalam agama. Membiarkan diri terus jahil tentang agama menyebabkan kita terus mengerjakan DOSA, meninggalkan kebajikan dan kebaikan.nOleh itu, marilah kita sama-sama meninggalkan dan menjauhi penghalang kepada kehidupan seorang muslim. Kejatuhan dan kelemahan umat Islam dan remaja Islam pada hari ini ialah terlalu banyak perkara yang kita lakukan itu adalah penghalang-penghalang kepada kehidupan.

Seterusnya marilah kita memperingatkan diri kita untuk sentiasa beringat dengan pegakhiran hidup ini. Supaya kita terlalu lalai dengan kehidupan sementara iaitu dunia ini. Pengakhiran hidup kita lebih utama daripada persinggahan yang singkat ini. Ayuhlah kita sama-sama mengejar kehidupan yang abadi di akhirat sana. Semoga Allah memberikan kita kehidupan yang baik di akhirat nanti dan memberikan kita kekuatan untuk istiqamah menjadi hamba yang beriman dan bertaqwa. Bijaksanalah bagi mereka yang berusaha untuk menyediakan pengakhiran hidup yang baik;

Dari Ibnu Umar, saya bersama Rasulullah SAW, maka datang orang laki-laki dari Anshor kemudian dia salam pada Nabi SAW kemudian dia bertanya: “Ya Rasulullah, manakah mukmin yang paling utama?” Rasulullah SAW menjawab: “mereka yang baik budi pekertinya”. Dia bertanya: “Manakah mukmin yang pandai?” Rasulullah SAW menjawab: “lebih banyaknya mereka ingat pada mati dan lebih baiknya mereka mempersiapkan pada apa-apa setelahnya mati, orang-orang yang itulah orang yang pandai.” [riwayat Ibnu Majah, Ibnu Umar ra]

Terima kasih Ustaz Pahrol Mohamad Juoi atas usaha gigih beliau mengeluarkan bahan yang begitu membantu para pendakwah dan anak-anak remaja.

04
Dec
10

Pesanan Nabi

Salam Samurai,

Kadang-kadang kita terlalu hebat bercerita, tetapi kita sendiri tidak memahami cerita yang kita sampaikan. Ia bukan sekadar nasihat untuk teman-teman pembaca samuraisyahid, tetapi buat diri ini yang selalu diminta untuk memberi nasihat. Sebagai kekuatan mengubah diri, aku amat tertarik dengan pesanan nabi ini sebagai motivasi dan inspirasi dalam hidup aku untuk terus beramal dan istiqamah dengan nya.

Pesanan ringkas itu berbunyi seperti berikut;

Daripada Abu Hurairah, Sabda Nabi saw, “Telah berpesan kepadaku temanku (Rasulullah saw) tiga macam pesanan: Puasa 3 hari setiap bulan, sembahyang dhuha 2 rakaat dan sembahyang witir sebelum tidur” (riwayat Bukhari, Muslim dan Thabarani).

Ayuh rakan-rakan untuk kita sama-sama beramal!

19
Nov
10

Hidup Ini

Salam Samurai,

Samuraisyahid sudah malas menulis..

Apa? benar aku sudah malas menulis
Mengapa? aku bisa jadi malas untuk menulis
Dimana? semangat aku dipermulaan ingin belajar menulis
Bagaimana? untuk aku kembalikan semangat menulis itu
Bila? aku mula rasa untuk malas menulis

Sekadar Penghayatan Bersama,

Perkara yang paling penting dalam hidup kita adalah mengenali tujuan hidup. Tetapi ramai manusia lebih suka mengenali kemahiran hidup. Oleh sebab itu ramai manusia yang punya pelbagai kemahiran dalam hidupnya tetapi tidak pernah menggunakannya untuk mencapai tujuan hidup. Malah ada dikalangan mereka yang tidak tahu menggunakan kemahiran tersebut kerana tidak mengetahui tujuan setiap kemahiran tersebut dan paling malang sekali mereka sering kali menyalahkan gunakan kemahiran tersebut untuk bermaksiat kepada Allah S.W.T.

Jangan sibuk mendidik manusia untuk belajar kemahiran hidup, tetapi kembalikan mereka kepada tujuan hidup. Barulah hidup ini akan membawa manfaat. Dahulukan tujuan hidup sebelum kemahiran hidup.

Sekian.

27
Sep
10

Pandangan Ringkas

Salam Samurai,

Seminggu dua ini kami sekeluarga agak sibuk mengharungi cabaran perjuangan dalam kehidupan dunia ini. Hari ini pula, anak aku mengalami demam panas. Kesian dia, aku terpaksa mengambil Emergency Leave, alhamdullilah hari ini dia dah mula pulih kembali. Agak risau sebenarnya bila dia demam, hujung minggu ini aku akan ke terengganu ke Ijtima Tarbawi bersama Tuan Guru Haji Abdul Hadi Awang.

Baru sahaja sebentar tadi aku membaca tulisan berkenaan kritikan Raja Petra terhadap penulisan Ustaz Nasaruddin at Tantawi di Malaysia Today. Kadang-kadang aku pun tidak faham mengapa sering berlaku salah faham dalam memahami setiap luahan isi hati dan pandangan masing-masing.

Namun begitu, aku memahami apa yang ingin disampaikan oleh Raja Petra berkenaan peranan PAS dalam menyelesaikan masalah jenayah yang berlaku di Malaysia dengan bukan sekadar menukar sistem yang telah ada. Sudah pasti, dalam menjayakan suatu agenda seperti mengembalika keamanan sebuah negara perlu melihat elemen kejayaan pelan tindakan tersebut. Di sini boleh aku nyatakan bahawa tiga perkara yang akan menjayakan sesuatu agenda ialah;

a. Manusia
b. Matlamat
c. Manhaj

Sudah pasti perkara pertama yang akan menjayakan agenda tersebut adalah manusia itu sendiri kerana apa sahaja alat atau manhaj yang digunakan selagi tidak mendapat kerjasama baik dari manusia pasti agenda tersebut tidak dapat dijayakan. Maka elemen pertama yang perlu diubah adalah manusia. Maka cara untuk mengubah manusia adalah melalui tarbiyyah. Memahamkan manusia akan agama yang merupakan kunci kepada pembaikan keatas manusia itu sendiri. Itulah yang merupakan kerja buat amilin PAS selama ini, iaitu mengajar dan mendidik manusia akan agama sebelum kita membina agama itu pada negara. Perjalanan sebuah negara Islam amat bergantung kepada proses perubahan individu muslim, keluarga muslim dan akhir sekali negara muslim. Ia adalah flow diagram perlu diikuti!

Mungkin Raja Petra tidak memahami apa yang ingin disampaikan oleh Ustaz Nasaruddin bahawa perubahan kepada masyarakat bukan sekadar pada manhaj tetapi juga pada manusia. Ini telah terbukti dengan segala gerak kerja PAS selama ini, iaitu kita tidak pernah mengabaikan tarbiyyah walaupun kita dengan serius melaksanakan agenda politik kearah yang lebih Islamik. Mereka yang tidak pernah mengkaji bagaimana PAS bekerja sahaja akan menghumbar pelbagai fitnah bahawa PAS hanya bekerja untuk mengubah sistem tanpa mengubah manusia itu sendiri.

Kita perlu ingat dalam kita mengubah sebuah negara yang aman, ia tidak sekadar bergantung dengan pelan-pelan tindakan dan usaha dari tangan manusia itu sahaja, tetapi ia amat terletak kepada keizinan Allah S.W.T yang menjadikan kita dan alam ini. Janganlah sesekali kita dalam berusaha untuk mengubah sebuah negara kita meninggalkan keredhaan dan rahmat Allah S.W.T. Mungkin hari ini ramai yang melihat bahawa segala kerosakan dunia ini disebabkan oleh tangan-tangan manusia semata-mata, tetapi mengabaikan bahawa semua itu adalah bala dari Allah S.W.T yang murka kepada manusia atas kecuaian yang meninggalkan petunjuk dari Allah S.W.T. Ingatlah bahawa semua perkara yang berlaku adalah dengan inayah(pertolongan) dari Allah.

Kita perlu ingat berpegang pada hukum-hukum Allah adalah kejayaan kepada sebuah umat. Hukum Allah ini adalah untuk manusia, dengan hanya berpengag kepada hukum Allah sahaja manusia akan selamat dunia dan akhirat. Sebagai seorang Islam tidak sesiapa pun layak untuk meragui akan kejayaan apabila manusia berpegang kepada hukum Allah. Ia boleh membawa kita kepada murtad dari Islam. Jika kita boleh menggunakan undang-undang manusia, maka mengapa kita tidak boleh untuk bertukar kepada undang-undang Allah yang lebih sempurna?! Dimanakah kesukarannya?! Atau sudah kita tidak punya IMAN?!

Saya cuba memahami teguran dari Raja Petra terhadap tulisan Ustaz Nasaruddiin at Tantawi, namun setelah berkali saya membaca kedua-dua tulisan mereka saya mendapati untuk menyelamatkan sebuah Malaysia kita memerlukan dua perubahan besar dalam masyarakat iaitu;

a. Mengubah manusia kepada lebih baik dalam mengamalkan Islam ataupun etika yang baik dari fitrah manusia.
b. Seterusnya kita perlu mengubah kepada sistem yang telah ditetapka oleh Allah S.W.T kerana ia bakal mengundang kerahmatan dari Allah. Jika tidak, sudah pasti ia akan mendatangkan kemurkaan Allah. Keamanan Malaysia adalah pertolongan dari Allah bukan hanya dengan kerja buat manusia walaupun kita tidak menafikan sunnahtullah bahawa manusia perlu bekerja dalam mengubah masyarakat yang lebih beretika dalam segala kerja buat mereka.

Suatu ketika dahulu ada dikalangan kita berbangga dengan sikap orang Jepun serta keamanan di negara mereka. Namun, hari ini kita dapat melihat tanpa berpegang kepada manhaj yang sebenar (manhaj Allah) ia pasti bertemu dengan kegagalan. Kes-kes bunuh diri, kecurian dan pelbagai lagi kes jenayah juga turut berlaku di Jepun beberapa tahun ini. Aku dapat merasai perbezaannya di tahun pertama aku disana dari segi keamanan, namun setelah 5-6 tahun disana semakin rumit kerosakan dari segi budaya dan keselamatan negara tersebut. Kembali kepada ISLAM, kerana hanya dengannya kita akan selamat.




KEMBARA HIDUP

Modeling the Conscience, Pathfinding the Vision, Aligning the Discipline, Empowering the Passion!
"Keep your mind open to change all the time. Welcome it. It is only by examining and reexamining your opinions and ideas that you can progess. All of you were given two great gifts- your mind and your time. It is up to you to do what you please with both. You and only you have the power to determine your destiny. The choice is yours and only yours."
November 2014
S S M T W T F
« Mar    
1234567
891011121314
15161718192021
22232425262728
2930  

Archives

  • 55,172 guests

Categories


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.